Foto: The Inquirer. Warga bertato peta kepulauan Indonesia ikut kerusuhan di AS.

Viral, Warga Berato Peta Indonesia Ikut Kerusuhab di AS

Senin, 01 Juni 2020 - 15:35:21 WIB Di Baca : 563 Kali


Riauaktual.com - Foto tangan seseorang yang ikut kerusuhan di Amerika Serikat (AS) terkait demo pembunuhan warga kulit hitam George Floyd oleh kepolisian berkulit putih, mendadak viral di jagat media sosial (medsos) Indonesia. Hal itu lantaran foto orang dengan tato peta Indonesia tertangkap kamera fotografer media lokal  Philadelpia, AS, The Inquirer, hingga menyebar ke dunia maya.

Mendapati fotonya tersebar, Rainey Arthur Backues yang diduga ikut melakukan kerusuhan dan kerusakan gedung membuat klarifikasi di akun Facebook pribadinya. Rainey mengaku, sebagai warga yang lahir di Pulau Jawa, tetapi sekarang sudah menyandang warga negara AS, berkat naturalisasi.

Dia mengaku, membantah ikut menjarah dalam demo tersebut. Rainey merasa perlu mengklarifikasi foto tersebut, dan meminta meminta maaf kepada masyarakat Indonesia yang tinggal di Philadelphia. 

Gara-gara itu, ia mendapat kecaman di akun komentar status Facebook-nya. Banyak warga Indonesia yang kesal dan marah dengan tindakan Rainey yang merusak kaca bank Welss Fargo di Philadelphia.

Berikut klarifikasinya:

Anda mungkin mengenali saya dari beberapa foto yang membuat ronde di media sosial dalam beberapa jam terakhir. Jika Anda mengenal saya secara pribadi, Anda akan tahu bahwa apa yang diwakili di sana cukup tidak seperti saya.

Saya awalnya memulai hari saya dengan pergi keluar untuk berkendara sepeda harian, dan saya pergi melalui Center City, berakhir pada aksi unjuk rasa. Ini membantu menjelaskan mengapa saya tidak menutupi identitas saya dalam foto-foto. Awalnya, saya hanya ingin mendokumentasikan di Instagram story saya apa yang saya lihat untuk mereka yang ada di rumah.

Tapi, saat malam ini, saya mulai merasakan kemarahan gabungan dari pembunuhan George Floyd dan perasaan energi dalam menghadapi ketidakadilan polisi nasional dari kerusuhan yang disambut di dalam diriku. Bahkan hari ini, saya masih merasakan gairah sakit yang dibawa oleh ketidakadilan rasial yang sering diarahkan kepada orang-orang berwarna, termasuk saya sendiri. Emosi ini berjalan dalam.

Namun, saya sekarang menyesal bahwa kemarahan dan dorongan saya yang dibenarkan untuk tidak tinggal diam terlalu cepat berubah menjadi gerakan untuk menghancurkan harta benda. Memperagakan bukanlah hal yang sama dengan kehancuran.

Dengan demikian, saya sekarang ingin meminta maaf kepada gerakan BLM serta kepada para demonstran yang secara sah menunjukkan ketidaksetujuan mereka dengan ketidakadilan yang kita semua telah menyaksikan. Karena salah satu tato saya menunjukkan pulau-pulau Indonesia (saya adalah warga negara AS naturalisasi, tetapi saya lahir di pulau Jawa), saya juga ingin meminta maaf kepada masyarakat Indonesia di Philadelphia.

Akhirnya, untuk mengklarifikasi, saya harus memperjelas bahwa, meskipun saya dengan bodoh memposting foto selfie memegang sepatu kets sampai ke telinga saya di story Instagram saya, saya tidak menjarah mereka dan tidak pula saya membawa pulang dengan saya.

Jalanan dikotori dengan pakaian dan sepatu dan saya pikir itu akan menekankan jumlah penjarahan yang terjadi jika saya berpose dengan cara ini. Sekarang saya menyesal memposting foto-foto itu. Sekali lagi, saya mohon maaf kepada semua masyarakat yang saya terpengaruh negatif dan malu. Aku bersedia bertanggung jawab penuh atas tindakanku. Saya telah belajar banyak dari kejadian ini.

Sumber: republika.co.id





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com