Empat Sungai di Pekanbaru Bakal Dinormalisasi Tahun Ini

Empat Sungai di Pekanbaru Bakal Dinormalisasi Tahun Ini
Kepala Dinas PUPR Pekanbaru Indra Pomi Nasution,

Riauaktual.com - Permasalahan banjir di Kota Pekanbaru saat ini belum tuntas. Sejumlah wilayah masih digenangi banjir saat hujan deras turun dengan intensitas tinggi. Banjir juga melanda sejumlah pemukiman yang berada di sepanjang bantaran sungai. 

Sejumlah aliran sungai menjadi sasaran normalisasi oleh Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Pekanbaru dalam upaya mencegah banjir. Aliran sungai tersebut yakni Sungai Sail, Sungai Batak, Sungai Air Hitam dan Sungai Sibam. 

"Keempat aliran sungai ini berpotensi menyebabkan banjir akibat luapannya, maka kita bakal lakukan normalisasi secara bertahap," terang Kepala Dinas PUPR Pekanbaru Indra Pomi Nasution, Selasa (11/1/2022).

Menurutnya, sejumlah sungai telah mengalami pendangkalan. Ada pulau pulau kecil yang berada di tengah sungai. Sehingga sungai tidak mampu menampung debit air dalam jumlah banyak. 

Luapan air sungai itu menyebabkan banjir di pemukiman sekitarnya banjir. Pihaknya berkordinasi dengan Balai Wilayah Sungai Sumatera III untuk normalisasi sungai dalam menangani banjir.

"Sekarang kita lakukan upaya normalisasi di sejumlah aliran sungai, secara bertahap agar tidak terjadi luapan air sungai ke pemukiman," terangnya. 

Dirinya menyadari bahwa normalisasi sungai itu butuh waktu. Pihaknya pun bakal memberlakukan prioritas wilayah yang perlu penanganan ekstra dalam penanganan banjir. 

"Kita juga sedang menyusun nota kesepahaman terkait kewenangan dalam penanganan banjir. Nota kesepahaman ini melibatkan Kementrian PUPR, pemerintah provinsi dan pemerintah kota," jelasnya. 

Berdasarkan masterplan penanganan banjir, ada total 371 titik banjir di Kota Pekanbaru. Program penanganan banjir di Kota Pekanbaru pun terus berlanjut hingga tahun 2022 ini.

Ia menyebut, proses penanganan banjir berpedoman pada masterplan penanganan banjir. Anggaran untuk penanganan banjir pun meningkat menjadi Rp 20 miliar pada tahun ini.

Pihaknya sudah memasukkan sejumlah program penanganan banjir dalam kegiatan tahun 2022. Program itu termasuk perencanaan sejumlah pembangunan seperti bendungan kecil hingga drainase panjang. 

Berita Lainnya

View All