M Nuh pemenang motor Jokowi di konser amal virtual

Wah! Habis ‘Prank’ M Nuh, Jokowi Disarankan Lelang Mobil Esemka dan Baju Kotak-kotak

Jumat, 22 Mei 2020 - 21:14:15 WIB Di Baca : 719 Kali

Riauaktual.com - Peneliti Institut Riset Indonesia (Insis), Dian Permata menyebut, konser berujung ‘prank’ M Nuh itu penuh kontroversi.

Bukan saja setelah terkuaknya sosok M Nuh yang menjadi pemenang lelang sepeda motor listrik Gessit bertandatangan Presiden Jokowi.

Tapi juga pelaksaan konser amal virtual bertajuk ‘Berbagi Kasih Bersama Bimbo’ itu.

Loading...

“Konser MPR-BPIP-BNPB di tengah pandemik Covid-19 menyisakan banyak kontroversi. Salah satunya adalah soal lelang motor listrik,” kata nya kepada RMOL, Jumat (22/5/2002).

Pertama, Dian menyoroti M Nuh yang disebut sebagai pengusaha kaya raya di Jambi.

Sosok buruh lepas harian itu bahkan diakui sudah diverifikasi Wanda Hamidah dalam acara lelang tersebut.

“Sayangnya, identitas pengakuan itu tidak dicek benar oleh Wanda Hamidah. Di dunia maya, KTP M. Nuh beredar luas. Ia berprofesi sebagai buruh lepas. Di video itu, Wanda katakan sudah dua kali menelpon dan verifikasi,” jelas Dian.

Hal tersebut merupakan satu pangkal permasalahan lantaran Wanda tidak teliti dalam melakukan pengecekan profesi si M. Nuh.

Namun diakuinya, hubungan antara pekerjaan dan kekayaan seseorang memang tidak bisa digeneralisasi.

Semestinya, lanjutnya, Wanda Hamida sebagai kurator data atau profiling peserta lelang bisa lebih jeli.

“Peserta lelang adalah orang yang sudah terverifikasi. Misalnya, memberikan uang jaminan ikut lelang atau lainnya dengan ia bisa masuk mengikuti acara lelang lanjutannya,” terang Dian.

“Di sini letak krusial lainnya. Publik akan melihat acara lelang itu amatiran. Atau ekstrem hanya main-main,” sambung Dian.

Akibatnya sekarang, opini publik jadi terbangun, yakni Presiden Jokowi terkena prank oleh M. Nuh.

Terlepas M. Nuh punya niatan atau tidak melakukan prank, sambungnya, namun yang pasti, publik akan menilai acara tersebut penuh kontroversi.

“Kontroversi itu dimulai ketika pelaksanaan konser itu sendiri. Dilakukan di tengah pandemik tanpa memperhatikan protokol kesehatan. Cilakanya, pelaku elit negeri,” tegas Dian.

Kontroversi tersebut semakin epik ketika kasus M. Nuh mencuat ke permukaan publik dengan identitas yang sebenarnya.

“Konser ini paripurna kontroversinya. Terlepas penuh kontroversi, niat dan tujuan esensi kegiatan itu layak didukung. Hanya saja, perangkat pendukungnya tidak sesuai lantaran adanya pandemik Covid-19,” tutur dia.

Terlepas dari itu semua, lelang kemanusiaan untuk penanggulangan Covid-19 bisa terus dilanjutkan.

Termasuk oleh Presiden. Tapi harus didukung alat kurator data mumpuni.

“Misalnya, lelang mobil Esemka yang dikendarai Jokowi pertama kali sewaktu uji emisi. Atau kemeja kotak-kotak yang dipakai Jokowi pada Pilkada DKI,”

“Kesemuanya itu adalah benda ikonik milik Jokowi dan memiliki perjalanan sejarah,” pungkasnya.




Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com