Padamkan Karhutla, BPBD Riau Ajukan Tambahan Heli Water Bombing ke Pusat

Padamkan Karhutla, BPBD Riau Ajukan Tambahan Heli Water Bombing ke Pusat
Karhutla

Riauaktual.com - Helikopter sikorsky yang sebelumnya diperuntukan untuk kegiatan Water Bombing (WB) di Riau sudah ditarik ke Australia. Kini tinggal satu unit lagi helikopter jenis Super Puma yang masih bertahan untuk membantu pemadaman Kabakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) dari udara. 

"Heli WB tinggal satu. Yang heli Sikorsky sudah digeser ke Australia. Kebetulan kontraknya juga sudah habis," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, Edy Afrizal, Selasa (17/10/23). 

Dengan hanya satu heli WB di Riau, upaya pemadaman Karhutla yang masih terjadi di beberapa wilayah Riau tidak bisa maksimal. Terlebih jika titik Karhutla terjadi jauh dari akses darat.

Edy mencontohkan kabakaran Karhutla saat ini yang terjadi di daerah Indragiri Hulu (Inhu) berdekatan dengan kawasan taman nasional Bukit Tigapuluh. Areal berbukit dan jauh dari akses darat, menyulitkan petugas tim darat melakukan pemadaman. 

Sementara Karhutla juga terjadi di Indragiri Hilir (Inhil), kemudian di Pelalawan. Namun karena hanya ada satu heli WB, pemadaman melalui udara ini pun harus bekerja ekstra, sebagai bentuk dukungan upaya pemadaman dari udara. 

Karena itu, pusat diharapkan dapat menambah minimal satu unit heli WB ke Riau. Mantan Kepala BPBD Kepulauan Meranti hari ini sudah berkoordinasi dengan BNPB agar Riau kembali dikirim heli yang diperuntukan untuk kegiatan WB. 

"Sudah, baru saja saya sudah menghubungi BNPB. Karena dengan satu heli super puma milik BNPB untuk WB. Karhutla banyak ditemukan daerah perbukitan sulit diakses tim darat. Seperti di Inhu, lokasi kabakaran jauh dari akses darat," ujar Edy. 

Selain itu, BPBD Riau juga sudah mengajukan kembali permohonan kepada pusat untuk kegiatan Tekhnologi Modifikasi Cuaca (TMC) atau hujan buatan tahap tujuh.  Diharapkan dalam waktu tidak lama lagi, TMC bisa kembali dilakukan di Riau.

"Kita sudah ajukan TMC tahap tujuh," ungkap Edy.

Sementara berdasarkan rilis data yang dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Pekanbaru, sore ini pukul 16.00 WIB, jumlah hotspot atau titik panas di Sumatera sebanyak 3.675 titik. Terbanyak di Sumatera Selatan 2.919 titik, Lampung 384 titik, Jambi titik 163, Bangka Belitung 80 titik, Sumatera Barat 22 titik, Kepualan Riau dan Bengkulu masing-masing 10 titik. Sedangkan Riau 87 titik. Yakni Kuantan Singingi 4 titik, Pelalawan titik 7 titik, Rokan Hilir 1 titik, Indragiri Hilir 3 titik, Indragiri Hulu  72 titik.

#Kebakaran Lahan #Kabut asap

Ikuti RiauAktual di GoogleNews

Berita Lainnya

Index