Begini cara Gubri Syamsuar Majukan Industri Hilir Karet di Kuansing Riau

Begini cara Gubri Syamsuar Majukan Industri Hilir Karet di Kuansing Riau
Gubri Syamsuar saat berkunjung Workshop Industri Hilir Karet milik Asosiasi Petani Karet Kuantan Singingi (Apkarkusi), di Desa Lubuk Terentang, Kecamtan Gunung Toar, Ahad (09/01/2021).

Riauaktual.com - Gubernur Riau (Gubri), Syamsuar mendorong petani-petani karet dan Pemerintah Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing) untuk mengembangkan industri hilir karet di daerah.

Karena itu, Gubri mengundang Kepala Badan Riset dan Standarisasi (Baristand) Industri Kementerian Perindustrian (Kemenperin) di Palembang, Syamdian, untuk melakukan pembinaan di Riau, khususnya Kab Kuansing.

"Dengan adanya industri hilir untuk membuat produk-produk turunan karet di Riau ini, tentunya akan memberi nilai tambah ekonomi bagi petani," kata Syamsuar saat berkunjung Workshop Industri Hilir Karet milik Asosiasi Petani Karet Kuantan Singingi (Apkarkusi), di Desa Lubuk Terentang, Kecamtan Gunung Toar, Ahad (09/01/2021) kemarin.

"Karena itu saya mengajak Kepala Baristand Industri Palembang untuk membina kelompok tani di sini agar bisa menghasilkan produk-produk turunan karet yang berkualitas," tambahnya.

Menurut Gubri, pasar untuk produk dengan bahan dasar karet di Indonesia terbuka lebar. Apalagi pemerintah saat ini membuat kebijakan agar setiap perusahaan memprioritaskan komponen lokal pada mesin-mesin industri mereka khusus di Riau.

Menurut Gubri Syamsuar, perusahaan-perusahaan migas di Riau banyak menggunakan komponen berbahan karet yang diimpor dari luar negeri.

"Pasar produk berbahan karet sangat luas, di Riau saja saya lihat banyak digunakan oleh perusahaan-perusahaan migas di daerah ini yang mana saat ini masih impor. Tapi saya yakin bahwa sebenarnya produk itu bisa dibuat oleh anak-anak daerah," ucapnya. 

Ia juga menjelaskan bahwa Presiden Jokowi sudah membuat kebijakan industri di Indonesia ini lebih dari 50 persen harus menggunakan produk lokal. Sehingga kesempatan ini yang seharusnya bisa dimanfaatkan dengan baik oleh pemerintah daerah.

"Saya berharap bapak ibu petani karet dari kabupaten/kota se-Riau bisa belajar dari Kuansing dan menerapkannya saat kembali ke daerah masing-masing agar kesejahteraan petani bisa meningkat," tandas Gubri.

Senada dengan Gubri, Kepala Baristand Industri Palembang, Syamdian menyebutkan, bahwa saat ini penggunaan produk berbahan karet untuk substitusi plastik saat ini sedang digalakkan sebagai produk yang ramah lingkungan. Kondisi tersebut menciptakan peluang pasar baru bagi produk berbahan karet.

"Saat ini penggunaan produk berbahan dasar karet sebagai pengganti plastik juga sedang gencar digalakkan pemerintah karena dianggap ramah lingkungan. Ini tentu menjadi potensi pasar lainnya yang bisa dimanfaatkan oleh petani karet," ucap Syamdian.

Karena itu, menurut Syamdian, Baristand Industri Palembang akan melakukan pendampingan dalam pengembangan industri hilir karet di Riau.

"Kami siap untuk melakukan pendampingan baik dari sisi penerapan teknologi maupun pengelolaan sistem manajemen pengolahan, sehinnga akan didapat produk yang berkualitas dan berstandar nasional Indonesia," pungkasnya.

#Gubernur Riau

View All

Berita Lainnya

View All