Rupbasan Rengat Terima Barang Bukti Tengkorak dan Tulang Belulang Harimau Hasil Jeratan

Rupbasan Rengat Terima Barang Bukti Tengkorak dan Tulang Belulang Harimau Hasil Jeratan

Riauaktual.com - Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Riau, melalui Rumah Penyimpanan Benda Sitaan Negara (Rupbasan) Kelas II Rengat menerima titipan barang bukti berupa tulang belulang Harimau Sumatera dari Polres Indragiri Hulu, Selasa (7/12/2022).

Barang titipan tersebut merupakan barang bukti perkara pidana di bidang konservasi sumber daya hayati dan ekosistem. Dimana diduga terjadi pembunuhan terhadap satu ekor harimau Sumatera yang dilakukan oleh tersangka RM dengan cara menjerat dengan menggunakan tali seling baja di desa Seberida Kecamatan Batang Gansal Kabupaten Indragiri Hulu.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Rupbasan Rengat Mathrios Zulhidayat Hutasoit, bersama Kepala Subseksi Administrasi dan Pengelolaan Hardian dan jajaran menerima barang bukti tersebut serta memastikan keseluruhan titipan sesuai dengan surat pengantar.

"Barang bukti yang dititipkan berupa 1 tengkorak kepala harimau, 4 buah taring harimau, 13 buah kuku harimau, 9 buah kumis harimau, 1 buah tengkorak rahang harimau, dan tulang lainnya yang meliputi tulang di bagian rusuk dan kaki harimau," terang Mathrios.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Riau, Muhammad Jahari Sitepu menyampaikan rasa prihatin terhadap kurangnya kesadaran masyarakat terkait pentingnya memelihara sumber daya hayati dan ekosistem di Indonesia.

Menurutnya, harimau merupakan satwa langka yang harusnya dilindungi, bukan dibasmi secara semena-mena seperti ini.

Tidak lupa, beliau juga memerintahkan jajaran Rupbasan Rengat untuk segera menjaga dan merawat barang bukti yang dititipkan dengan sebaik-baiknya sampai masa putusan pengadilan ditetapkan.

Dia berpesan, agar melaksanakan amanah secara maksimal dengan melakukan pemeliharaan yang sesuai sehingga barang yang dititipkan tetap terawat dan terjaga.

"Lakukan pembersihan secara berkala, agar tulang belulang tetap awet dan dapat digunakan sebagai barang bukti yang tetap otentik. Ini tidak hanya berlaku untuk barang bukti berupa tulang belulang harimau Sumatera, melainkan untuk semua barang sitaan yang dititipkan negara," paparnya.

"Tetap jalin sinergi yang baik dengan aparat penegak hukum agar benda sitaan yang dititipkan tidak menumpuk, melainkan mendapat kepastian hukum yang jelas," pungkasnya.

Berita Lainnya

index