Mohammad Zubair, korban selamat dalam kecelakaan pesawat Pakistan International Airlines, Jumat (22/5/2020).

Kesaksian Penumpang Selamat dari Jatuhnya Pakistan Airlines

Ahad, 24 Mei 2020 - 17:15:49 WIB Di Baca : 656 Kali


Riauaktual.com - Mohammad Zubair tak sadarkan diri saat pesawat menghunjam bangunan dan jalanan. Pada Jumat (22/5/2020), dia ada di antara 99 penumpang Pakistan Airlines yang kecelakaan.

Saat siuman, matanya melihat pemandangan mengerikan. "Saya melihat api di mana-mana," tutur Mohammad Zubair yang sementara dirawat di rumah sakir.

"Ada tangisan anak-anak, orang dewasa, dan orang tua. Tangisan ada di mana-mana dan semua orang berusaha untuk bertahan hidup. Saya membuka sabuk pengaman saya dan saya melihat cahaya dan mencoba berjalan ke sana. Lalu saya melompat keluar," lanjutnya.

Zubair menderita luka bakar tetapi dalam kondisi stabil. Selain Zubair, satu korban selamat lainnya yakni Presiden Bank of Punjab, Zafar Masud.

Dalam kecelakaan pesawat jatuh ini, 97 penumpang dinyatakan tewas. Termasuk pilot dan awak kabin.

Setidaknya 19 telah diidentifikasi sejauh ini, sementara tes DNA sedang dilakukan di Universitas Karachi untuk membantu mengenali para korban.

Bencana itu terjadi ketika rakyat Pakistan bersiap untuk merayakan Idulfitri.

Seorang juru bicara Pakistan International Airlines (PIA) mengatakan menara pengawas kehilangan kontak dengan pesawat yang terbang dari Lahore ke Karachi pada pukul 14.30 waktu setempat.

Beberapa saat sebelum mendarat, dua mesin pesawat terbakar. Pilot yang sudah putus asa mengabarkannya kepada menara pengawas. Setelah itu, tidak ada lagi kontak hingga pesawat ditemukan jatuh.

Kepala eksekutif PIA Arshad Mahmood Malik menggambarkan Airbus A320 sebagai salah satu pesawat teraman.

"Secara teknis, secara operasional semuanya sudah ada," katanya.

Menteri Penerbangan, Gulam Sarwar Khan mengatakan Kapten Sajjad Gull menjadi pilot pesawat itu adalah pilot senior A320 dengan pengalaman penerbangan yang luas.

Pesawat pertama kali memasuki layanan pada tahun 2004 dan diakuisisi oleh PIA satu dekade kemudian dan telah mencatat sekitar 47.100 jam penerbangan.

Warga adalah orang pertama yang menyaring puing-puing hangus dan terpuntir berserakan untuk mencari korban selamat, dengan saksi melaporkan tangisan seorang pria tergantung dari pintu keluar darurat pesawat.

Sarfraz Ahmed, seorang petugas pemadam kebakaran di lokasi kecelakaan, mengatakan kepada AFP bahwa penyelamat telah menarik mayat-mayat dari pesawat yang masih mengenakan sabuk pengaman.

Warga di dekat tempat kejadian menceritakan bagaimana dinding rumah mereka bergetar sebelum ledakan besar meletus ketika pesawat menabrak lingkungan itu.

“Saya datang dari masjid ketika saya melihat pesawat miring di satu sisi. Itu sangat rendah sehingga dinding rumah saya bergetar,” kata Hassan yang berusia 14 tahun.

Penduduk lain, Mudassar Ali, mengatakan dia mendengar ledakan besar dan bangun untuk orang-orang yang menyerukan pemadam kebakaran.





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com