99 Pekerja di Luar Negeri Dihukum Mati

99 Pekerja di Luar Negeri Dihukum Mati
illustrasi (int)

JAKARTA (RA) — Indonesia mendapat kado buruk dalam Peringatan Hari Buruh Internasional pada Selasa (18/12/2012). Berdasarkan catatan Migrant Care selama 2012 tercatat 420 buruh Indonesia di luar negeri terancam hukuman mati.

Rinciannya, di Malaysia sebanyak 351 orang, Arab Saudi 45 orang, Cina 22 orang, dan Singapura serta Filipina masing-masing satu orang. “Dari jumlah tersebut, sedikitnya 99 pekerja telah di vonis hukuman mati,” kata Direktur Eksekutif Migraint Care, Anis Hidayah.

Anis mengkritik sikap pemerintah yang kurang tegas dalam memberikan bantuan hukum terhadap tenaga kerja di luar negeri. Ia menyindir, kasus ancaman hukuman mati tidak bisa diselesaikan hanya dengan pidato dan pembentukan lembaga adhoc.

Lebih penting, saran dia, Presiden SBY harus mengambil langkah konkret untuk melakukan diplomasi politik tingkat tinggi. Tujuannya untuk melobi kepala negara tempat tenaga kerja itu akan dihukum mati.

Ia melanjutkan, kriminalisasi buruh migran Indonesia yang berujung pada kematian paling banyak terjadi di Malaysia. Sepanjang tahun ini, terjadi 16 kasus penembakan brutal polisi Malaysia  terhadap pekerja Indonesia dengan tuduhan pelaku kriminalitas. Alih-alih melakukan pembelaan, menurut Anis, pemerintah turut serta memberikan legitimasi terhadap tindakan brutal polisi Malaysia. (rol/ra)

Ikuti RiauAktual di GoogleNews

Berita Lainnya

Index