Ilustrasi (net)

Wah! Bantu Melawan Kanker Kolorektal, Segelas Kopi Sehari Perpanjang Hidup 11 Persen

Kamis, 01 Oktober 2020 - 12:30:13 WIB Di Baca : 475 Kali


Riauaktual.com - Dalam Islam, salah satu yang disebut memperpanjang usia adalah silaturahmi. Bagaimana dengan kopi?

Hasil penelitian terbaru menunjukkan, kopi punya pengaruh. Terutama bagi penderita kanker kolorektal.

Para peneliti mempelajari 1.171 pasien yang didiagnosis dengan kolon stadium lanjut atau metastasis atau kanker rektal yang tidak dapat diobati dengan operasi.

Para pasien menyelesaikan kuesioner diet dan gaya hidup. Termasuk informasi tentang konsumsi kopi mereka di awal penelitian.

Dibandingkan dengan orang yang tidak minum, mereka yang minum secangkir sehari memiliki 11 persen peningkatan tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan.

Lima persen peningkatan tingkat hidup tanpa perkembangan. Semakin banyak kopi yang mereka minum, semakin baik.

Mereka yang minum empat cangkir atau lebih sehari memiliki 36 persen peningkatan angka kelangsungan hidup secara keseluruhan dan 22 persen peningkatan angka bertahan hidup tanpa penyakit mereka semakin parah.

Studi tersebut, di JAMA Oncology, mengontrol ras, merokok, asupan alkohol, penggunaan aspirin, diabetes, dan penambahan susu, krim atau pemanis non-susu ke dalam kopi.

Christopher Mackintosh, mahasiswa kedokteran tahun keempat di Mayo Clinic Alix School of Medicine, menekankan bahwa minum kopi bukanlah penyembuhan atau pengobatan untuk kanker.

“Jika pasien sudah minum kopi, mereka akan merasa baik-baik saja. Mereka tidak akan merugikan diri sendiri. Tapi saya tidak menyarankan orang-orang mulai minum kopi untuk mencoba mengobati atau mencegah kanker," katanya.

Menurut laporan lain, tekanan darah tinggi dapat meningkatkan risiko mimisan.

Peneliti Korea mempelajari 35.749 orang, usia rata-rata 52 tahun, dengan hipertensi, dan mencocokkan mereka dengan kelompok kontrol 35.749 dengan tekanan darah normal.

Mereka melacak mimisan spontan di setiap kelompok, yaitu mimisan yang tidak disebabkan oleh trauma, pembedahan atau penyakit, selama periode 14 tahun.

Pasien dengan tekanan darah tinggi memiliki peningkatan risiko 47 persen untuk mimisan, dan perdarahan mereka lebih parah.

Mereka 2,7 kali lebih mungkin dirawat di ruang gawat darurat, dan lebih dari empat kali lebih mungkin membutuhkan pembalut hidung, prosedur di dimana alat dimasukkan ke dalam rongga hidung dan kemudian dipompa untuk mengembang dan menahan pendarahan.

Alasan asosiasi tidak diketahui, tetapi penulis menyarankan bahwa kerusakan kronis pada pembuluh darah yang disebabkan oleh hipertensi dapat menyebabkan perdarahan. Studi ini dipublikasikan di JAMA Otolaryngology-Head & Neck Surgery.

Dr Jae Ho Chung, seorang profesor otolaringologi di Universitas Hanyang di Seoul, menunjukkan bahwa penelitian tersebut hanya melibatkan orang-orang yang tidak memiliki risiko pendarahan lainnya.

Untuk penderita hipertensi dengan risiko lain mereka yang mengonsumsi pengencer darah atau aspirin dosis rendah, misalnya-- risikonya mungkin lebih tinggi. Untuk orang-orang itu, dia menyarankan untuk mewaspadai risiko mimisan.

 

Sumber: Rakyatku.com





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com