9 Kasus Corona di Pekanbaru Hari Ini, Satu Diantaranya Bayi Berusia Sepuluh Bulan

Rabu, 24 Juni 2020 - 18:12:29 WIB Di Baca : 4040 Kali


Riauaktual.com - Pasien positif Covid-19 di Pekanbaru terus meningkat. Dari data Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Pekanbaru, Rabu (24/6) pukul 17.00 WIB, kasus positif bertambah 9 orang.

Dari 9 orang yang dinyatakan positif Covid-19 di Pekanbaru, satu orang di antaranya merupakan bayi yang masih berumur 10 bulan. Hal itu disampaikan oleh Jubir Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Pekanbaru, dr Mulyadi, Rabu (24/6/2020).

"Hari ini, kasus positif bertambah 9 orang. Pertama ialah Tuan TLC (78), warga Kelurahan Rintis, Kecamatan Limapuluh," kata Mulyadi.

Pasien masuk rumah sakit pada 18 Juni berencana melalukan operasi mata, kemudian pasien dilakukan pemeriksaan rapid test dan hasilnya reaktif. Pasien diketahui tidak ada riwayat perjalanan dan keluhan.

Kemudian pasien positif kedua yaitu Tuan KS (70), warga Kelurahan Lembah Sari, Kecamatan Rumbai Pesisir. Pasien diketahui masuk rumah sakit pada 20 Juni dengan melalukan rapid test dan hasilnya reaktif. Pasien tidak ada keluhan dan tidak ada riwayat perjalanan.

Ketiga, Nona ZR (24), warga Kelurahan Lembah Sari, Kecamatan Rumbai Pesisir. Pasien merupakan kontak erat dari pasien positif Nona NY, dan merupakan adik kandung Nona NY.

Keempat, Tuan AP (28), warga Kelurahan Lembah Sari, Kecamatan Rumbai Pesisir. Pasien ini juga kontak erat dari pasien positif Nona NY. Di mana pasien merupakan adik ipar dari Nona NY.

Dikatakan Mulyadi, bahwa pasien ZR dan AP merupakan satu klaster dari nona NY. "Di mana NY sendiri merupakan klaster BRI," ucapnya.

Kemudian kasus positif kelima ialah Tuan RFF (24), warga Kelurahan Tangkerang Barat, Kecamatan Marpoyan Damai. Pasien ini merupakan kontak erat dari kasus positif almarhum NC. Di mana pasien merupakan adik ipar dari pasien NC.

Kasus positif keenam yaitu anak dari JPL yang masih berumur 10 bulan, warga Kecamatan Rumbai. Anak dari JPL ini juga merupakan kontak erat dari pasien positif almarhum NC yang sekaligus keponakan NC.

Untuk kasus RFF dan anak JPL, Mulyadi mengatakan bahwa ini masih satu klaster. "Ini masih termasuk klaster Palembang, yang merupakan kontak erat dari almarhum Tuan NC," terangnya.

Kasus positif ketujuh ialah Nona DOI (24), warga Kelurahan Sidomulyo Timur, Kecamatan Marpoyan Damai. Pasien ini kontak erat dari pasien positif Nona GSN, yang merupakan teman satu kantor dengan Nona GSN.

Kedelapan, Nona LA (42), warga Kelurahan Rejo Sari, Kecamatan Tenayan Raya. Pasien juga kontak erat dari pasien positif Nona GSN, yang merupakan teman satu kantor GSN.

Mulyadi mengatakan, pasien DOI dan LA juga merupakan satu klaster Bukit Raya. "Pasien ini masih kontak erat dengan GSN. Jadi NC generasi pertama, GSN generasi kedua dan DOI dan LA ini merupakan generasi ketiga," terangnya.

Kemudian kasus positif kesembilan ialah Tuan AN (34), warga Kelurahan Rejosari, Kecamatan Tenayan Raya. Pasien ini merupakan kontak erat dari Nona RD.

Dengan adanya penambahan pasien positif, Mulyadi menilai bahwa kasus Covid-19 terus berkembang di Pekanbaru. Dari mulai klaster BRI, Klaster Palembang, dan kini dari klaster Palembang juga berkembang di Bukit Raya.

"Sehingga total kasus positif saat ini berjumlah 79 orang, 31 orang masih dirawat, 42 orang dinyatakan sembuh dan 6 orang meninggal dunia," tandasnya. (Mad)





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com