Photo : VIVA.co.id/Banjir Ambarita/Istimewa. Ilustrasi kelompok bersenjata di Papua.

Prajurit TNI Tewas Ditembak, OPM Ancam Teror Terus Berlanjut

Selasa,13 Februari 2018 - 20:22:56 WIB Di Baca : 8214 Kali

Riauaktual.com - Prajurit TNI atas nama Pratu Sandi Novian tewas ditembak kelompok bersenjata, saat berbelanja kebutuhan pokok di Pasar Sinak Puncak Papua, Senin 12 Februari. Organisasi Papua Merdeka mengklaim bertanggung jawab atas teror penembakan tersebut.

Tak hanya mengklaim bertanggung jawab, OPM juga siap mengancam dengan terus melancarkan serangan.

“Komando Tentara Nasional Pembebasan Organisasi Papua Barat bertanggung jawab atas penembakan hari ini terhadap anggota TNI di Sinak,” ujar Juru Bicara OPM Sebby Sembon dari Vanimo Papua Nugini melalui pesan elektroniknya, Senin malam, 12 Februari 2018.

Menurut dia, penembakan atas perintah Panglima Kodap TPN OPM wilayah Sinak pimpinan Mayor Jenderal Militer Murib. Tak hanya menembak, senjata prajurit TNI juga diambil.

“Senjata milik TNI juga berhasil direbut dalam aksi yang dilakukan 6 anggota OPM,” kata Sebby.

Sebby menegaskan kembali, pihak OPM akan terus melancarkan serangan terhadap kepentingan Indonesia di Papua. “Pasukan kami akan terus menyerang dan koordinasi seluruh Kodap OPM terus dilakukan,” ujarnya.

Sebelumnya, aksi penembakan Pratu Sandi Novian terjadi saat berbelanja kebutuhan bahan pokok di Pasar Sinak. Menurut Juru Bicara Kodam XVII Cenderawasih Kolonel M. Aidi, kelompok bersenjata menembak kepala korban dari jarak dekat. Setelah menembak Pratu Sandi Novian, kelompok bersenjata merampas senjata apinya.

“Saat itu korban berpisah dari rekannya karena belanja kebutuhan pribadi, saat sendirian sekitar 5 orang menyerang dan menembaknya,” kata Aidi, Senin, 12 Februari 2018.


Sumber : viva.co.id


Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com



Loading...