Ilustrasi (Foto: Mirror)

Makan Karbohidrat di Malam Hari Tak Selalu Miliki Efek Buruk, Ini Kata Ahli

Senin,22 Januari 2018 - 00:30:46 WIB Di Baca : 2568 Kali

Riauaktual.com - Sebagian besar orang mungkin percaya bahwa mengonsumsi makanan kaya karbohidrat di malam hari bisa meningkatkan berat badan. Padahal sejatinya makan karbohidrat, seperti nasi goreng, spaghetti, atau pizza di malam hari tak selamanya bisa berakibat buruk.

Diungkapkan oleh Michael Mosley, seorang dokter yang mengampanyekan diet 5:2 dan diet rendah gula darah, bahwa konsumsi karbohidrat di malam hari bisa menyebabkan kegemukan tidaklah benar. Namun, memang kebanyakan orang sudah terlanjur percaya bila makan karbohidrat di malam hari bisa berakibat buruk bagi kesehatan.

"Bahkan, banyak yang percaya bahwa mengonsumsi karbohidrat di malam hari efeknya lebih buruk dibandingkan ketika Anda sarapan pagi," kata Michael Mosley, seperti dilansir Independent, Senin (22/1/2018).

Hal ini dibuktikan dengan uji coba Mosley yang bekerja sama dengan Adam Collins, seorang dokter dari Universitas Surrey. Mereka melakukan eksperimen selama lima hari dengan melibatkan para partisipan yang mengonsumsi karbohidrat di malam hari.

Semua peserta penelitian mengonsumsi karbohidrat dalam jumlah yang sama setiap hari yaitu roti, nasi, pasta dan sayuran. Selain itu, gula darah mereka juga dimonitor.

Selama lima hari pertama, para partisipan makan karbohidrat untuk sarapan pagi dan lima hari berikutnya makan makanan normal sebelum akhirnya beralih ke sarapan rendah karbohidrat dan makan malam dengan karbohidrat tinggi selama lima hari terakhir.

Para peneliti menganalisis tingkat gula darah para partisipan selama penelitian berlangsung. Sarapan rendah karbohidrat dan makan malam dengan makanan tinggi karbohidrat memberikan hasil terbaik.

Hasilnya mengungkapkan bahwa sarapan rendah karbohidrat dan makan malam dengan makanan tinggi karbohidrat dapat meningkatkan respon glukosa seseorang dengan rata-rata 10,4 unit. Sementara, makan banyak karbohidrat di pagi hari dan sedikit di malam hari ternyata meningkatkan respon glukosa sebesar 15,9 unit.

"Bila makan karbohidrat banyak pada malam hari, coba dikurangi konsumsinya pada pagi hari. Bila Anda makan roti saat sarapan, tak masalah bila malam harinya ingin makan pasta," pungkas Michael.


Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com



Loading...