Capaian Kinerja APBN Triwulan Kedua 2022 Riau Naik Dibandingkan Tahun 2021

Capaian Kinerja APBN Triwulan Kedua 2022 Riau Naik Dibandingkan Tahun 2021

Riauaktual.com - Capaian kinerja APBN triwulan kedua tahun 2022 perekonomian di Provinsi Riau mencapai 4,72 persen lebih baik dari triwulan IV tahun 2021

Dari data tercatat realisasi pendapatan Provinsi Riau pada triwulan kedua tahun 2022 mencapai Rp18. 07 triliun atau 94.48 persen. Artinya ada kenaikan sebesar Rp7,1 triliun dibandingkan pada tahun 2021 lalu.

Hal itu disampaikan Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJPb) Provinsi Riau, Ismed Saputra, Jumat (29/7).

"Untuk penerimaan perpajakan mencapai 94,48 persen dari target APBN tahun 2022," katanya.

Dalam perincian realisasi penerimaan perpajakan Riau mencapai Rp9.531 miliar, penerimaan cukai Rp0,23 miliar, bea masuk Rp96,24 miliar, bea keluar Rp7,908 miliar serta PNBP Rp540 miliar.

Sedangkan realisasi belanja Pemerintah Pusat di Provinsi Riau mencapai Rp13.371,47 miliar atau 46,19 persen terdiri dari realisasi belanja pegawai Rp1.488, 10 miliar, belanja barang Rp1.109,51 miliar, belanja modal Rp430,16 miliar, dan belanja sosial Rp13,25 miliar. 

Belanja Kementerian/Lembaga (K/L) mengalami penurunan sebesar Rp 495,47 miliar. Penyebabnya adalah rendahnya realisasi belanja barang dan belanja modal.

"Rendahnya realisasi belanja sejalan dengan pagu belanja yang juga lebih rendah dari anggaran yang lalu" sambung Ismed.

Sedangkan realisasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) hingga triwulan kedua 2022 di Riau mencapai Rp10.330,46 miliar. Dana Bagi Hasil sebesar Rp 2.783,70 miliar, Dana Alokasi Umum sebesar Rp 4.910,85 miliar, Dana Insentif Daerah sebesar Rp 30,95 miliar dan DAK Non Fisik sebesar Rp 1.867,86 miliar.

Realisasi DAK Fisik seluruh pemda lingkup Provinsi Riau sebesar Rp88 45 miliar dari pagu sebesar Rp1.277,05 miliar. 

"Kabupaten Rokan Hulu merupakan pemda dengan tingkat penyaluran DAK Fisik tertinggi yaitu 33,56 persen. Sementara Provinsi Riau, Kota Pekanbaru, Pelalawan dan Indragiri Hulu belum ada realisasi sampai dengan triwulan kedua ini," terangnya lagi.

Disebutkannya, realisasi Dana Desa seluruh Pemda di Riau mencapai Rp648,65 miliar dari pagu sebesar Rp1.400,3 miliar. Kabupaten Rokan Hulu merupakan Pemda dengan tingkat penyaluran Dana Desa tertinggi yaitu mencapai 63,43 persen. 

"Sementara Kabupaten Indragiri Hulu yang tingkat penyaluran dana desanya terendah yaitu 39,26 persen," papar Ismed.

Penyaluran Dana BOS untuk seluruh sekolah di seluruh pemda lingkup Provinsi Riau mencapai Rp 893,72 millar dengan jumlah sekolah sebanyak 10.483 dan jumlah siswa sebanyak 2.383.856.

Tambah Ismed, seluruh unit vertikal Kementerian Keuangan Provinsi Riau harus dapat mengawal dan memberikan asistensi kepada Pemerintah Daerah dalam pengelolaan APBD melalui perannya sebagai Regional Chief Economist (RCE). 

"Hal ini agar semua pihak berkoordinasi secara intensif demi peningkatan akuntabilitas pengelolaan keuangan pusat dan daerah," pungkasnya.

Adanya kenaikan pendapatan perpajakan dinilai dampak penyesuaian tarif PPN dan keberhasilan Program Pengungkapan Sukarela (PPS) di Provinsi Riau. Selain itu didorong pula dengan meningkatnya harga komoditas kelapa sawit dan peningkatan aktivitas ekspor dan impor.

Berita Lainnya

View All