Polisi amankan penganut aliran Hakekok di Pandeglang.

Ada 16 Penganut Aliran Hakekok Ditangkap, Polisi Sebut Ritual Mandi Bareng Tanpa Busana Sudah Lama Ada

Jumat, 12 Maret 2021 - 14:12:28 WIB Di Baca : 1239 Kali


Riauaktual.com - Kabid Humas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi mengungkapkan, ritual mandi bareng tanpa busana dalam aliran Hakekok sudah lama ada di Desa Karang Bolong, Kecamatan Cigeulis, Kabupaten Pandeglang.

Namun kegiatan aliran tersebut sempat berhenti lantaran pimpinannya bernama Abah Edi meninggal dunia.

Kemudian, aliran tersebut diteruskan oleh pimpinan bernama Arya dengan ritual sesat.

“Ritual itu baru dimulai mulai lagi saat ini,” kata Kombes Edy dikutip dari Pojoksatu.id, Jumat (12/3).

Dari hasil interogasi, diduga pimpinan aliran sesat tersebut telah mengajak jemaahnya untuk mandi secara bersama-sama tanpa mengenakan busana.

Aliran yang diadopsi dari aliran Hakekok diteruskan oleh pimpinan Arya dengan ajaran Balaka Suta yang diduga sesat.

Kini, kepolisian masih terus mendalami motif 16 pelaku yang sudah diamankan.

“(Motif) masih didalami,” ujarnya.

Sebelumnya, Polres Pandeglang mengamankan sebanyak 16 penganut aliran Hakekok ditangkap saat melakukan ritual mandi bareng tanpa busana.

Mereka melakukan ritual mandi bareng di di wilayah Perkebunan Sawit PT Globalindo Agro Lestari (GAL), Desa Karang Bolong, Kecamatan Cigeulis, Kabupaten Pandeglang, Banten, Kamis (11/3) pukul 10.00 WIB.

Aksi itu dilaporkan warga ke polisi. Tak berselang lama, polisi tiba di lokasi kejadian dan mengamankan para pelaku.





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index