Dukung Pelantikan Presiden Keluarga Mahasiswa Riau Tegaskan Tidak Ada Mobilisasi Mahasiswa  ke Jakarta

Kamis,10 Oktober 2019 - 18:50:04 WIB Di Baca : 257 Kali

Riauaktual.com - Menjelang pelantikan Presiden RI pada tanggal 20 Oktober 2019 mendatang, Aktivis BEM Riau melakukan dialog interaktif di TVRI  Riau Kepri, tampil sebagai narasumber perwakilan dari Aktivis BEM Riau Muhammad Hidayat (Aktivis muda Riau/inisiator keluarga mahasiswa Riau/BEM SI), dan Yudi Utama Tarigan (Koordinator Daerah BEM NUS Riau).

Pada kesempatan tersebut Yudi Tarigan menyampaikan mahasiswa bukan antek Politik, terkait merebaknya isu tersebut dikarenakan adanya kepentingan kelompok lain dgn menggerakan mahasiswa sebagai budak politik. Di Riau sendri, pergerakan mahasiswa sebagai pemersatu antar universitas di Riau, khususnya pada Keluarga Mahasiswa Riau  memiliki aliansi dari 23 kampus yang tersebar di beberapa daerah.

"Untuk mahasiswa di Riau pada saat turun unjuk rasa sangat konsen mengangkat isu - isu yang hangat di daerah, contohnya karlahut, namun sebagai bentuk empati dan satu rasa, kita tetap bawa isu tindakan represif aparat kepada mahasiswa," ujar Yudi.

Loading...

Di keluarga mahasiswa Riau yang tergabung sebanyak 23 Kampus tidak ada mengangkat isu nasional apalagi untuk berangkat ke Jakarta, dimana mahasiswa Riau sendiri mengharapkan perkembangan pembangunan di Riau semakin berkembang.

Adanya Isu Mahasiswa yang akan ke Jakarta untuk melakukan aksi, Yudi secara menjelaskan bahwa secara kelembagaan tidak ada mobilisasi mahasiswa namun secara personal mungkin ada, namun  Yudi sudah menekankan kepada personal mahasiswa yang memiliki keinginan untuk berangkat ke Jakarta bahwa jangan sampai ada mahasiswa menjadi alat kelompok politik tertentu.

"Terkait RHUKP yang menjadi tuntutan mahasiswa menurut Yudi selaku Kordinator Daerah BEM NUS mengatakan tidak ada poin penting yang menjadi urgensi serius selain UU pelecehan Presiden. Gerakan mahasiswa yang melibatkan anak STM di Jakarta merupakan gerakan di luar dari komando mahasiswa dimana mahasiswa sendiri dalam setiap pergerakannya memiliki komando secara organisasi," tuturnya.

Isu hari ini yang disoroti Mahasiswa Riau tetap menuntut permasalahan Karhutlah namun terkait RUU KPK dan RKUHP akan menjadi kajian mahasiswa terkait poin - poin penting dalam RKUHP dan RUU KPK yang tidak Pro dengan kepentingan Rakyat. Menjadikan Riau aman adalah Isu yang utama.

Terkait adanya pergerakan mahasiswa di Jakarta dengan mengangkat isu RUU KPK dan RKUHP untuk alat perjuangan namun ketika tidak ada mahasiswa di daerah yang turun jangan pernah mengkaitkan mahasiswa di daerah dengan permasalahan yang ada di Ibu Kota. Adanya riak riak di tengah masyarakat untuk mengangkat isu penggagalan pelantikan Presiden dimana  Yudi dengan tegas menolak adanya gerakan yang mengangkat isu untuk penggagalan pelantikan presiden sbg aksi unjuk rasa mahasiswa.

Gerakan dari mahasiswa Riau lebih fokus membahas permasalahan isu terkait Karhutlah namun bukan permasalahan pelantikan Presiden. Menurut mahasiswa hal tersebut merupakan situasi yg gagal paham. berkembangnya berita -berita Hoax yang banyak tersebar di Media Sosial menimbulkan efek domino ditengah masyarakat. 

Secara langsung Yudi juga menyampaikan agar masyarakat Riau tidak menerima berita secara mentah - mentah tanpa harus tau kebenaran sumber informasi tersebut atau disebut dengan istilah "saring sharing". "Perdebatan yang ada di Indonesia merupakan perdebatan yang tidak memberikan solusi dalam suatu permasalahan dikarenakan perdebatan tersebut syarat dengan kepentingan Politik," ujarnya.

Sementara itu Muhammad Hidayat menambahkan, bahwa elemen-elemen yang tergabung di Keluarga Mahasiswa Riau adalah kaum kaum intelektual yang tidak akan mudah terprovokasi dengan isu-isu yang bertentangan secara konstitusional. 

"Saat ini mahasiswa memang harus berjuang bersama rakyat untuk kepentingan rakyat, namun mahasiswa tidak boleh menjadi alat politik kelompok-kelompok yang ingin merongrong keutuhan dan kesatuan bangsa ini, kami mahasiswa Riau sangat prihatin dengan kondisi saat ini, namun kami ingin fokus bagaimana keadaan di Riau ini kondusif dan pemerintah provinsi Riau peka dengan keadaan yang ada, khususnya mengenai Karlahut, ini menjadi PR bagi Gubernur Riau dan Kapolda Riau yang baru," pungkasnya. (ded)


Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com



Loading...