Photo : U-Report Ilustrasi WhatsApp.

WhatsApp Jadi Sasaran Hacker, Lakukan Ini Biarkan Akunmu Aman

Minggu,15 September 2019 - 09:59:35 WIB Di Baca : 594 Kali

Riauaktual.com - Hacker atau peretas dikabarkan secara masif mengincar akun WhatsApp. Setelah berhasil mengambil alih, mereka kemudian mengirimkan berita palsu ke orang-orang di dalam daftar kontak pengguna.

Akun pengguna WhatsApp yang menjadi korban peretasan ini juga dikeluarkan dari grup oleh hacker. 

Kabar penyerangan WhatsApp ini, seperti dilansir dari Techpoint Africa, Minggu, 15 September 2019, telah terjadi pada pengguna di Nigeria. 

Loading...

@officialEFCC 1Selamat pagi, saya perlu menyampaikan ini kepada Anda, karena mereka adalah tren baru yang digunakan untuk menipu orang dari uang mereka dari beberapa pemuda Nigeria yang malas.  Mereka meretas akun whatsapp orang, menghapus korban dari obrolan grup apa pun yang mereka ikuti dan menggantinya dengan akun mereka," demikian pesan akun di Twitter @Mhiz_fearless pada 7 September 2019. 

Namun, tampaknya tidak hanya di Nigeria.  Sebuah perusahaan keamanan Israel - Check Point Software Technologies Ltd. baru-baru ini menemukan serangkaian kekurangan dalam aplikasi pesan instan WhatsApp.

Perusahaan mengungkapkan bahwa peretas dapat memanipulasi pesan yang dikirim ke grup dengan mengubah identitas dan pesan pengirim.

Ini terjadi setelah WhatsApp dilaporkan diretas oleh penyerang yang memasang spyware canggih pada sejumlah smartphone. Menurut laporan, para peretas dapat menginstal teknologi pengawasan dengan memanggil target menggunakan fitur panggilan suara WhatsApp.

Ayodele (bukan nama sebenarnya), salah satu pengguna WhatsApp yang terkena dampak, mengonfirmasi bahwa nomor teleponnya diubah dan ia secara otomatis dihapus dari grup WhatsApp.  Peretas yang diduga kemudian mengirim pesan ke grup tentang investasi yang menjamin investor menerima dua kali lipat dari jumlah yang diinvestasikan dalam 30 menit.

Untuk menyelidiki lebih lanjut peretasan, sebuah panggilan dilakukan ke peretas yang seharusnya untuk menanyakan tentang investasi yang diiklankan. Peretas mengklaim bahwa "investasi itu nyata dan dapat diandalkan dan dijamin di bawah Komisi Corporate Affairs."

Dia kemudian meminta penelepon untuk mengirim jumlah investasi yang diinginkan ke nomor rekening yang dia berikan.

Ayodele lebih lanjut mengatakan bahwa dia tidak mengetahui peretasan sampai dia mulai menerima beberapa panggilan dari beberapa anggota kelompok untuk mengklarifikasi bahwa dia bertanggung jawab atas pesan-pesan itu.

Melihat beberapa masalah keamanan WhatsApp baru-baru ini, berikut adalah beberapa hal yang harus dilakukan untuk menghindari penipuan atau peretasan.

Jangan gunakan versi WhatsApp yang tidak didukung

Hindari menggunakan WhatsApp versi yang tidak didukung, misalnya GBWhatsApp. Aplikasi sudah dilarang oleh WhatsApp tapi beberapa pengguna masih menemukan cara untuk menginstalnya di perangkat seluler mereka.

Otorisasi proses verifikasi dua arah
Untuk melakukan ini, klik pengaturan di WhatsApp, pilih akun, lalu pilih verifikasi dua langkah untuk memasukkan PIN 6 digit. Setelah ini selesai, WhatsApp diharapkan akan lebih aman untuk digunakan dan bebas dari peretas.

Untuk anggota grup yang diretas
Dianjurkan menelepon ke anggota grup yang nomornya telah mengirim pesan yang nomor kontaknya tidak ada di grup untuk mengklarifikasi bahwa mereka diretas.

Hapus dan tambahkan kembali anggota grup
Jika mereka diretas, admin harus menghapus dan menambahkan kembali anggota grup. Setelah ini selesai, peretas tidak akan dapat mengirim pesan ke grup lagi.

WhatsApp telah menjadi bagian integral dari kehidupan jutaan orang, tetapi saat menggunakan aplikasi ini, merupakan ide bagus bagi pengguna untuk memberi tahu teman dan kerabat tentang peretasan untuk menghindari pencurian atau penipuan data pribadi.


Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com



Loading...