Anna Chapman saat yoga.

Duh! Cantiknya, Mantan Mata-mata Rusia, Saat Yoga di Atas Matras

Selasa,16 April 2019 - 09:18:15 WIB Di Baca : 201 Kali

Riauaktual.com - Mantan mata-mata Rusia, Anna Chapman, telah mengungkapkan, bahwa dia adalah penggemar yoga dan telah menggunakan metode relaksasi selama 20 tahun. 

Penyebar propaganda Kremlin berambut blonde itu, dideportasi ke Rusia pada 2010, dalam pertukaran mata-mata yang melibatkan Sergei Skripal. 

Dia mengatakan, dirinya telah menemukan semua yang dia cari dalam yoga. 

Loading...

Wanita 37 tahun yang glamor itu mengatakan, dia menggunakan yoga untuk mengendalikan berat badannya, dan mengaku sebagai studio paling keren di Moskow.  

Dia juga berbagi dua foto dirinya tampak santai di atas tikar yoga dengan rambut diikat, mengenakan bra olahraga biru cerah dan legging yang serasi. 

 

Cantiknya Mantan Mata-mata Rusia, Saat Yoga di Atas Matras

Memposting ke 640.000 pengikut Instagramnya, dia berkata: "Saya sering dituduh tidak membiarkan orang masuk ke dalam kehidupan pribadi saya. Ada hal seperti itu. Saya menghargai keamanan."

Dia melanjutkan: "Tetapi sekarang saya akan memberi tahu Anda hal pribadi. Saya telah melakukan yoga selama 20 tahun." 

"Saya belum pernah membicarakan hal ini sebelumnya, saya tidak memberikan wawancara terperinci di majalah gaya hidup sehat. Saya bukan anggota komunitas vegan dan tren lain yang begitu modis saat ini.

“Setelah akhir karier ritmis saya dalam senam ritmik, saya benar-benar melewatkan peregangan. Dan saya menemukan semua yang saya cari - dalam yoga," ujarnya.

Dia mengatakan, dia adalah bagian dari 'studio paling keren di Moskow' dia mengatakan dia menggunakan yoga untuk membantu mengendalikan berat badannya.    


Wanita 37 tahun itu, mengaku memata-matai untuk Rusia pada 2010, pernah menikah dengan seorang mantan mahasiswa asal Inggris. 

Dia bekerja di Barclays Bank, dan memegang paspor Inggris, yang kemudian dilucuti oleh Menteri Dalam Negeri Theresa May.  

Pada 2009, dia pindah ke New York. Tetapi tahun berikutnya, dia diekspos sebagai bagian dari jaringan mata-mata Rusia dan dibuang ke luar negeri. 

Chapman dan sembilan agen rahasia Rusia lainnya, dikembalikan ke Eropa Timur dengan imbalan empat mata-mata Barat - termasuk Sergei Skripal - dalam pertukaran dramatis di Wina 2010. 

Setelah keracunan Skripal pada Maret 2018, diketahui bahwa mantan suaminya, Alex Chapman, telah meninggal dua tahun sebelumnya. 

Sejak pindah kembali ke Rusia, Chapman telah bekerja sebagai presenter TV di acara yang disebut Misteri Dunia untuk Ren-TV.  

Pada 2015, dilaporkan dia melahirkan anak pertamanya, seorang laki-laki.   

Chapman - yang juga mengelola butik fashion labelnya sendiri di Moskow - dipandang sebagai propagandis Kremlin dan diyakini telah menghasilkan banyak uang sejak kembali ke Rusia.  

Tahun lalu, dia mengklaim negaranya mampu mengalahkan 'propaganda' Barat untuk menggelar Piala Dunia yang sukses.

"Pengunjung melihat gambaran nyata dari apa sebenarnya Rusia itu," katanya. 

"Ini terlepas dari upaya propaganda dari Barat," lanjutnya. 

 

 


Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com



Loading...