Neck gaiter atau buff. ©Yahoo News

Pakar Kesehatan: Memakai 'Buff' Lebih Berbahaya Daripada Tak Pakai Masker

Jumat, 14 Agustus 2020 - 08:21:00 WIB Di Baca : 981 Kali


Riauaktual.com - Karena jumlah kasus virus corona baru terus meningkat secara nasional, pesan berulang dari banyak pakar kesehatan masyarakat dan dokter cukup sederhana: Memakai masker menyelamatkan nyawa.

"Kami bukannya tidak berdaya melawan Covid-19," kata Robert R. Redfield, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Juli lalu. "Masker kain adalah salah satu senjata paling ampuh yang kami miliki untuk memperlambat dan menghentikan penyebaran virus - terutama bila digunakan secara universal dalam lingkungan komunitas."

Tetapi karena penutup wajah menjadi semakin umum dalam kehidupan warga Amerika, begitu pula pertanyaan tentang kemanjurannya - dan sekarang sekelompok peneliti dari Universitas Duke bertujuan untuk memberikan beberapa jawaban.

Dalam penelitian yang baru-baru ini diterbitkan, para peneliti mengungkap metode sederhana untuk mengevaluasi keefektifan berbagai jenis masker, menganalisis lebih dari belasan jenis masker mulai dari respirator N95 tingkat rumah sakit hingga bandana.

Dari 14 masker dan penutup wajah lainnya yang diuji, penelitian menemukan beberapa masker kain katun yang mudah diakses sama efektifnya dengan masker bedah standar, sementara alternatif populer seperti pelindung leher atau neck gaiter atau juga disebut buff yang terbuat dari bahan tipis dan elastis mungkin lebih berbahaya atau buruk daripada tidak memakai masker sama sekali.

"Anda benar-benar dapat melihat masker berfungsi," kata salah satu rekan penulis penelitan, Warren S. Warren, seorang profesor fisika, kimia, radiologi dan teknik biomedis di Universitas Duke, dikutip dari The Washington Post, Rabu (12/8).

"Ada banyak kontroversi dan orang-orang berkata, 'Yah, masker tidak berfungsi apa-apa.' Ya, jawabannya adalah beberapa tidak, tetapi sebagian besar ada fungsinya."

 

Efektivitas Masker

Mencari cara untuk menentukan efektivitas setiap jenis masker yang berbeda dimulai dengan permintaan dari seorang profesor di fakultas kedokteran Duke yang bekerja untuk menyediakan masker bagi populasi berisiko dan kurang terlayani di Durham, NC, menurut rilis universitas. Dihadapkan dengan begitu banyak jenis masker yang semuanya mengklaim memiliki kemampuan memblokir virus, profesor itu mencari bantuan - di departemen fisika universitas.

Adalah Martin Fischer, seorang ahli kimia dan fisikawan. Menggunakan alat sederhana yang memanfaatkan kekuatan laser, yang dapat dengan mudah dibeli secara online dengan harga kurang dari USD 200, dan kamera ponsel, Fischer menciptakan perangkat yang memungkinkan timnya melacak partikel individu yang dilepaskan dari mulut seseorang saat mereka berbicara. Alat lainnya termasuk kotak yang bisa dibuat dari karton dan lensa.

"Ini sangat mudah, tidak memakan banyak sumber daya," kata Fischer dalam video yang diproduksi oleh Duke.

"Setiap laboratorium penelitian memiliki benda-benda ini."

Pembicara mengucapkan kalimat yang sama ke dalam kotak tanpa masker dan kemudian mengulangi proses tersebut saat mengenakannya. Setiap masker diuji 10 kali. Di dalam perangkat, partikel di udara melewati selembar cahaya yang dibuat oleh laser yang mengenai lensa dan menghasilkan kilatan yang terlihat yang direkam oleh kamera ponsel.

"Bahkan partikel yang sangat kecil pun dapat melakukan hamburan (cahaya) semacam ini," kata Warren.

"Kami dapat menggunakan hamburan, lalu melacak partikel individu dari bingkai ke bingkai di film, untuk benar-benar menghitung jumlah partikel yang dipancarkan."

Masker N95 yang dipasang, yang paling sering digunakan oleh pekerja rumah sakit, adalah yang paling efektif, kata Warren, mencatat bahwa masker tersebut memungkinkan "tidak ada tetesan sama sekali" yang keluar.

 

Neck Gaiter Tidak Melindungi

Sementara itu, neck gaiter yang disukai pelari karena bahannya yang ringan, memiliki peringkat lebih buruk daripada kelompok tanpa masker. Neck gaiter yang diuji oleh para peneliti dijelaskan dalam penelitian tersebut terbuat dari bahan spandeks poliester, kata Warren.

"Pelindung leher ini sangat umum di banyak tempat karena sangat nyaman dipakai," katanya.

"Tapi alasan sebenarnya mengapa mereka begitu nyaman, yaitu karena mereka tidak membatasi udara, adalah alasan mengapa mereka tidak cukup berfungsi untuk membantu orang."

Sejumlah perusahaan pakaian terkemuka memproduksi neck gaiter, dan umumnya tidak dirancang untuk penggunaan medis. Pada bulan April, salah satu perusahaan Buff, mengeluarkan pernyataan publik yang menekankan bahwa produknya tidak dibuktikan secara ilmiah oleh CDC (Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS) dan WHO sebagai bentuk perlindungan yang berguna selama pandemi.

Penelitian menemukan, jenis penutup wajah lain yang mungkin termasuk dalam kategori yang sama seperti neck gaiter adalah bandana dan masker rajutan. Masker N95 dengan katup pernafasan juga tak diperhitungkan.

"Katup-katup pelepas itu luar biasa jika yang ingin Anda lakukan adalah melindungi diri Anda dari dunia luar karena udara tidak masuk melalui katup," kata Warren.

"Jika apa yang Anda coba lakukan dalam pandemi ini adalah melindungi dunia luar dari Anda, itu benar-benar mengalahkan tujuannya."

Warren mendorong orang untuk menilai masker mereka dengan tes dasar lainnya.

"Jika Anda bisa melihat saat Anda mendekatkannya dengan cahaya dan Anda bisa meniupnya dengan mudah, itu mungkin tidak melindungi siapa pun."

Namun, dia menekankan bahwa orang-orang yang tidak memiliki akses ke masker kelas medis tidak perlu khawatir.

"Kita bukan sebagai masyarakat yang akan membuat semua orang memakai masker wajah N95 sekali pakai," katanya.

"Itu tidak terjangkau, dan itu tidak masuk akal."

 

Masker Kain Katun Tiga Lapis

katun tiga lapis

Para peneliti secara khusus membuat catatan tentang keefektifan masker kain katun umum, menemukan bahwa beberapa dari yang diuji bekerja seperti masker bedah, yang berada di urutan kedua setelah N95. Para ahli dari WHO telah merekomendasikan bahwa masker kain idealnya memiliki tiga lapisan.

Meskipun penelitian itu "bukan uji klinis" yang melibatkan pengujian "10.000 pasien dan tujuh bahasa berbeda dan semua kondisi yang mungkin," Warren mengatakan kesimpulan umumnya masih berlaku.

"Kami sangat berhati-hati untuk tidak melakukan klaim berlebihan di sini," katanya. "Kami tidak akan mencoba untuk mengatakan bahwa bukti kami adalah bahwa ini adalah jumlah benang yang harus Anda gunakan pada seprai untuk masker katun dua lapis yang Anda buat."

"Tapi gambaran umum yang bisa dibawa pulang - bahwa masker memang bekerja dalam mengurangi transmisi dan bahwa beberapa masker yang dapat Anda dapatkan dengan mudah lebih baik daripada yang lain - berpotensi memiliki fungsi dalam melindungi semua orang dan mengeluarkan kita dari situasi yang mengerikan ini," tambahnya.

Warren mengatakan dia dan rekan-rekan penelitinya sekarang fokus pada pembuatan panduan instruksi langkah demi langkah untuk membuat perangkat pengujian. Tim tersebut telah didekati oleh orang-orang dari luar negeri yang telah menunjukkan minat, katanya.

"Sangat mungkin bagi orang-orang dengan sedikit pelatihan ilmiah untuk menggunakan ini dengan cukup aman dan cukup efektif," kata Warren.

"Idenya adalah Anda dapat memiliki pusat komunitas, kelompok yang membantu menguji desain yang berbeda. Terutama saat kami mencoba memberikan masker wajah kepada sejumlah besar orang yang tidak memilikinya, Anda ingin menyediakan masker yang berfungsi."





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com