Foto: jigsawstocker. manfaat kunyit untuk kesehatan

Penelitian Terbaru Ungkap Mekanisme Kerja Kunyit yang Dapat Bunuh Sel Kanker Dalam Tubuh

Selasa, 14 Juli 2020 - 17:39:16 WIB Di Baca : 1007 Kali


Riauaktual.com - Pengobatan kanker ternyata lebih mudah dan murah. Para peneliti menemukan bahwa kunyit sangat efektif mematikan sel aneka jenis kanker.

Institut Teknologi India, Madras (IITM) pada hari Senin mengatakan para penelitinya telah menunjukkan bahwa prinsip aktif dari kunyit dan kurkumin dapat meningkatkan kematian sel kanker yang disebabkan oleh protein yang disebut 'Ligand Induksi Apoptosis-Terkait-TNF' (TRAIL).

Dalam sebuah pernyataan, IITM mengatakan telah ada banyak upaya dalam mengembangkan agen terapeutik yang memicu kematian sel kanker secara apoptosis.

Salah satu agen yang menjanjikan adalah protein yang disebut TRAIL. Kemampuannya untuk secara selektif membunuh sel kanker dengan apoptosis telah menghasilkan sejumlah studi pra-klinis yang dilakukan di seluruh dunia.

Dalam pengobatan kanker, penting untuk menginduksi kematian sel kanker secara istimewa tanpa kerusakan luas pada sel sehat dalam tubuh.

Apoptosis, atau kematian sel terprogram, umumnya lebih disukai daripada anekrosis yang lebih agresif dan prematur untuk membunuh sel kanker karena ia melepaskan lebih sedikit komponen seluler yang memicu peradangan daripada yang terakhir.

Penelitian ini dipimpin Prof Rama Shanker Verma, Bhupat dan Jyoti Mehta dari School of Biosciences, Department of Biotechnology, IITM.

"Meskipun aktivitas anti-tumor TRAIL yang kuat dalam studi pra-klinis, hasil uji klinis sejauh ini tidak memuaskan karena sel-sel kanker tampaknya mendapatkan resistensi terhadap TRAIL dalam jangka panjang. Dengan demikian, putaran penelitian selanjutnya adalah menemukan bahan kimia yang dapat membalikkan resistensi dan meningkatkan sensitivitas sel kanker terhadap TRAIL," urainya.

Beberapa penelitian telah berfokus pada senyawa alami yang dapat secara signifikan meningkatkan apoptosis yang dimediasi TRAIL pada konsentrasi tidak beracun. Tim IITM memilih curcumin, bagian kuning kunyit yang biasa digunakan dalam masakan sehari-hari, sebagai penyensitif sel kanker yang tahan TRAIL terhadap apoptosis.

Curcumin sudah dikenal sebagai agen anti-kanker yang kuat karena kemampuannya untuk menghambat karsinogenesis dan menginduksi apoptosis di berbagai sel kanker. Fungsinya sebagai sensitizer terhadap TRAIL telah ditunjukkan dalam kasus kanker prostat, kanker payudara, kanker usus besar dan glioma ganas.

Para peneliti IITM menunjukkan bahwa mengobati sel-sel leukemia (kanker darah/sumsum tulang) dengan curcumin membuat sel-sel menjadi TRAIL dan mengakibatkan kematian sel yang lebih efisien.

Mereka melakukan penelitian menggunakan sel-sel leukemia terisolasi dari pasien kanker dan menemukan bahwa konsentrasi curcumin yang tidak beracun dapat secara signifikan meningkatkan efisiensi kematian sel yang diinduksi TRAIL.

"Temuan kami jelas menunjukkan bahwa konsentrasi kecil curcumin pun berpotensi meningkatkan sensitivitas sel leukemia terhadap TRAIL," kata para peneliti.

Para peneliti IITM, bagaimanapun, berhati-hati dalam memperkirakan hasil. Sementara reaksi telah dilakukan in-vitro, yaitu dengan sel-sel terisolasi di luar tubuh manusia, dalam tabung reaksi, tidak jelas apakah hasil yang sama dapat diperoleh secara in-vivo, yaitu di dalam tubuh.

Keraguan ini muncul karena curcumin diketahui kurang terserap ke dalam darah dari usus dan ketersediaan hayati untuk tujuan terapeutik umumnya buruk.

Tetapi para peneliti berharap bahwa kesulitan ini akan diatasi segera. Ada banyak penelitian yang sedang berlangsung di seluruh dunia untuk meningkatkan ketersediaan hayati curcumin.

"Senyawa seperti quercetin ditemukan dalam bawang, teh hijau, dan lain-lain. Dan piperazine, ditemukan dalam lada hitam dan hijau, telah ditunjukkan oleh beberapa peneliti untuk meningkatkan penyerapan curcumin oleh tubuh," tambah Verma.





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com