Kepala Dinas Pendidikan Bengkalis Edi Sakura

PPDB Tahun 2020, Kadisdik Bengkalis Ingatkan Sekolah Jangan Lakukan Pungli

Senin, 06 Juli 2020 - 17:58:10 WIB Di Baca : 1326 Kali


Riauaktual.com - Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Bengkalis Edi Sakura, S.Pd, M.Pd menegaskan untuk Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) sudah diatur  dalam Peraturan Bupati (Perbup) Bengkalis Nomor 25 Tahun 2020.

"Penerima Peserta Didik Baru (PPDB) tahun 2020 ini sudah diatur dalam Perbup nomor 25 tahun 2020 dimana menggunakan sistim 4 jalur. Baik untuk jenjang  TK, SD dan SMP," kata Edi Sakura kepada wartawan Senin (6/7) diruang kerjanya.

Ia juga menjelaskan bahwa dalam Perbup tersebut pada bab IV pasal 12 jalur pendaftaran dilaksanakan melalui jalur zonasi memberikan kesempatan kepada calon peserta didik baru dengan kuota paling sedikit 50 persen, jalur afirmasi 15 persen, jalur perpindahan tugas orang tua atau wali 5 persen dan jalur prestasi memberikan kesempatan kepada calon peserta didik baru sisa kuota dari 3 jalur tersebut.

Kemudian lanjut Edi Sakura, satuan pendidikan dan komite sekolah dalam melaksanakan PPDB pada jenjang TK, SD dan SMP tidak boleh lakukan pungutan liar dan Perbup ini juga sudah disampaikan ke seluruh pihak sekolah.

"PPDB pihak sekolah dilarang untuk melakukan pungutan liar (pungli) atau semacam penyuapan ataupun percaloan dan sejenisnya, dan tidak boleh membuat kebijakan dengan memberikan kuota atau jatah pada pihak manapun serta membebani biaya sekolah atau biaya lainnya pada saat daftar ulang maupun pemberkasan," imbuh Edi Sakura.

"Jalur-jalur persentasi juga diatur didalam perbup, semua sesuai dengan surat dari Kementrian Pendidikan. Untuk itu kepala sekolah (kepsek) harus mengikuti aturan yang telah ditetapkan," tegas Edi Sakura lagi.

Apabila dilapangan ditemukan ada siswa yang tidak diterima dari 4 jalur tersebut. Dikatakan Edi Sakura, akan diserahkan dan ditindaklanjuti Korwil. Kemudian nanti Korwil akan membagikan siswa tersebut disekolah yang mana sepatutnya.

"Alhamdullilah, sejauh ini soal PPDB khusus untuk di wilayah kabupaten Bengkalis tidak ada persoalan baik ditingkat penerima TK maupun jenjang SMP," kata Edi Sakura.

Saat disinggung mengenai perlengkapan seragam sekolah, Edi Sakura mengatakan pihak sekolah  juga dilarang untuk menentukan pembelian baju seragam sekolah.

"Tidak boleh ditetapkan sekolah, terserah orangtua walimurid mau beli dimana. Jika orangtua walimurid mengaku kesulitan mencari seragam sekolah pihak sekolah boleh menunjukan tempatnya," ungkapnya.

Ia mengatakan, bahwa tanggal 27 Juni pihak Disdik Bengkalis telah melakukan zoom meeting dengan seluruh kepala sekolah dalam situasi pandemi Covid-19.

"Untuk masalah pakaian dalam masa covid ini, serahkan semua kepada orang tua siswa, silakan orang tua cari, mau beli yang murah mau yang mahal silakan," tegas Edi Sakura.

Terakhir dikatakanya, batas akhir penerimaan siswa baru berakhir pada tanggal 27 Juni kemaren, dan nanti akan masuk pada tanggal 13 Juli 2020. (put)





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com