Sultan Nazrin dan keluarga (kiri). Seorang bocah mengajak Sultan Nazrin berfoto (kanan). (int)

6 Alasan Mengapa Sultan Nazrin Layak Jadi Raja Malaysia

Minggu,13 Januari 2019 - 09:34:19 WIB Di Baca : 247 Kali

Riauaktual.com - 

 Kursi Yang di-Pertuan Agong Malaysia tampaknya menjadi kursi panas, sejak ditinggal Sultan Muhammad. Kursi ini selanjutnya akan diperebutkan beberapa raja negara bagian Malaysia.

Loading...

Salah satu yang diunggulkan adalah Sultan Nazrin, dari Kesultanan Perak.

Baru-baru ini, foto-foto Sultan Nazrin melakukan hal-hal biasa, seperti naik kereta dan berbelanja buku-buku, beredar di seluruh internet. 

Banyak orang Malaysia senang dengan kerendahan hati Sultan dan keluarganya, ketika mereka memuji wakil Yang di-Pertuan Agong, karena kesederhanaannya, juga ia sering melakukan pekerjaan rutin sendiri. 
Beberapa warganet juga bersaksi, bahwa Sultan Nazrin memang orang yang baik dan raja rakyat. "Sungguh, sultan ini sangat baik, sangat banyak sehingga sangat tidak mungkin untuk mengatakan hal buruk tentang dia. #kisah nyata"

Jadi, jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang Sultan Nazrin, worldofbuzz telah mengumpulkan beberapa fakta menarik tentang Sultan Nazrin.   

1. Ibu Sultan Nazrin (Tuanku Bainun) adalah rakyat jelata

Biasanya, bangsawan Malaysia hanya menikahi bangsawan lain, karena mereka ingin menjaga garis darah mereka. Meskipun demikian, tidak jarang bangsawan menikah dengan rakyat jelata. 

Salah satu contohnya, ayah Sultan Nazrin, Sultan Azlan Muhibbudin Shah, yang menikahi seorang yang bukan bangsawan namun luar biasa karena cinta. 

Sultan Azlan Shah dari Perak, adalah Agong ke-9 dan ia melayani bangsa dari 26 April 1989 hingga 25 April 1994. 

Sultan Azlan sebenarnya bertemu Tuanku Bainun, ketika dia pergi ke Sekolah Pelatihan Guru Melayu (MTTC) di Kirkby, Liverpool. Wanita luar biasa itu disponsori oleh pemerintah federal Tanah Malaya, untuk berlatih di sana. 

Almarhum Raja Perak pertama kali melihat cinta dalam hidupnya di bandara Heathrow yang terkenal, London. 

Dia dan teman-teman kuliahnya dari Malaysia, ada di sana untuk menerima sekelompok siswa dari Malaysia, yang datang untuk program pengajaran. 

Kedengarannya seperti dongeng! Setelah kedua sejoli itu mengikat simpul, Tuanku Bainun masih bekerja sebagai guru dan dia juga terus bekerja, ketika Sultan menjadi Majistret di Kuala Lumpur.

Namun, ia akhirnya pensiun dari profesinya, setelah 22 tahun mengajar di sekolah-sekolah di KL, Seremban, Raub, Taiping, dan Kuantan. 
Bayangkan memiliki ratu yang sebenarnya seorang guru! Karena itu, hasrat Tuanku Bainun untuk mengajar dan pendidikan, mungkin adalah alasan mengapa Sultan Nazrin telah mencapai banyak hal secara akademis juga. Bagaimanapun, apel tidak jatuh jauh dari pohonnya.    

2. Dia adalah satu-satunya Sultan dengan gelar PhD dan memiliki gelar dari beberapa perguruan tinggi ternama dari seluruh dunia. 

Jika Anda tidak sadar, Sultan Nazrin adalah pria berpendidikan tinggi yang memiliki beberapa gelar dari perguruan tinggi paling terhormat di dunia. 

Anda dapat melihat daftar derajat sultan di bawah ini: 
- Gelar sarjana dalam bidang Filsafat, Politik dan Ekonomi Worcester College, Oxford  
- Magister Administrasi Publik, Kennedy School of Government, Universitas Harvard  
- Doktor (PhD) di bidang Ekonomi Politik dan Pemerintahan, Universitas Harvard  

Apa yang membuat prestasi akademisnya bahkan lebih mengesankan adalah, bahwa Sultan adalah raja pertama dan satu-satunya yang memiliki gelar PhD, oleh karena itu, orang yang cerdas dikenal sebagai Raja Dr Nazrin Shah. 

3. Dia memiliki resume yang mengesankan

Selain latar belakang akademis yang luar biasa, Sultan juga memiliki resume yang mengesankan, yang akan membuat mulut siapa pun menganga. Kami bahkan tidak bercanda. 

Jika Anda tidak mempercayai kami, Anda mungkin ingin melihat daftar peran yang telah dimainkannya di bawah: 

- Ketua Bersama Panel Tingkat Tinggi PBB tentang Pendanaan Kemanusiaan 2015  
- Utusan Khusus Malaysia untuk Interfaith dan Dialog Antar-peradaban di Aliansi Peradaban PBB (UNAOC)  
- Kanselir Universitas Malaya, universitas tertua di Malaysia  
- Kolonel-in-Kepala Resimen Insinyur Kerajaan  
- Kolonel-in-Kepala Royal Medical Corps di Angkatan Bersenjata Malaysia  

Selain daftar yang disebutkan di atas, Sultan Nazrin juga seorang akademisi berprestasi, karena dia adalah mahasiswa Fellow di beberapa universitas bergengsi di seluruh dunia. 

Oleh karena itu, kami telah mendaftarkan semua universitas di mana ia menjadi mahasiswa, wali amanat, atau pelindung: 
- Anggota Kehormatan dari Worcester College, Universitas Oxford  
- Rekan Kehormatan Magdalene College, Universitas Cambridge  
- Anggota Kehormatan dari St Edmund's College, Universitas Cambridge Wali dari Pusat Studi Islam Oxford, Universitas Oxford  
- Royal Fellow dari Institut Pertahanan dan Keamanan Malaysia Royal Fellow dari Institut Studi Strategis dan Internasional Malaysia  
- Royal Fellow dari Institut Keamanan Publik Malaysia  
- Pelindung Kerajaan dari Institut Diplomasi dan Hubungan Luar Negeri Malaysia  
- Pelindung Kerajaan Pusat Keuangan Islam Internasional Malaysia.

4. Dia memiliki penghargaan kemanusiaan tertinggi dari AS 

Hasrat Sultan Nazrin untuk penegakan hukum, ekonomi dan, terutama, kemanusiaan bukan rahasia lagi. Inilah mengapa ia ditunjuk sebagai ketua bersama Panel Tingkat Tinggi tentang Pendanaan Kemanusiaan pada tahun 2015. 

Jadi, tentu saja, sultan akan dihormati dengan penghargaan kemanusiaan tertinggi, Melvin Jones Fellowship Award yang biasanya diberikan kepada orang-orang, untuk layanan kemanusiaan mereka. 

Penghargaan Melvin Jones Fellowship dari Lions Clubs International Foundation berbasis di Chicago, AS. 

Lions Club International FYI, The Melvin Jones Fellowship didirikan pada tahun 1973 dan, di situs web mereka, mereka menyatakan bahwa ini bukan hanya penghargaan tetapi juga kehormatan. 

Ini adalah bentuk pengakuan tertinggi bagi individu dalam layanan kemanusiaan.   

5. Dia menolak dana negara dan mendanai pernikahannya sendiri  

Fakta yang jauh lebih tidak diketahui tentang Sultan Nazrin adalah, bahwa ia benar-benar mendanai pernikahannya sendiri ketika ia menolak alokasi negara untuk pernikahannya dengan Zara Salim Davidson (sekarang dikenal sebagai Tuanku Zara Salim). 

Menurut mantan Menteri Besar Datuk Seri Tajol Rosli Ghazali, Sultan Nazrin tidak mengizinkan pemerintah negara bagian, untuk mengeluarkan uang untuk pernikahannya. 

Sebaliknya, Sultan menyarankan mereka untuk menggunakan uang itu untuk proyek-proyek pembangunan, yang akan membawa kebaikan bagi rakyat. 

Dia mengutamakan orang bahkan sebelum pernikahannya sendiri.

Selain itu, Sultan Nazrin juga menanggung semua biaya untuk pesta pernikahannya, yang diadakan untuk umum. 

Pernikahan Sultan dilakukan dengan cara yang sangat sederhana daripada kebanyakan pernikahan kerajaan. 

6. Dia adalah kutu buku dan punya perpustakaan pribadi

Dengan semua gambar Sultan Nazrin di Kinokuniya muncul dan menjadi viral di online, cukup jelas bahwa pria itu adalah pembaca yang rajin. Seorang warganet mengungkapkan, ketika dia bertemu dengan Sultan di Kinokuniya, dia memperhatikan bahwa Sultan membeli buku-buku tentang topik-topik yang berkaitan dengan agama, sejarah, politik sosial, dan sebagainya. 

Karena itu, gairah Sultan yang membara akan pengetahuan dan buku, mungkin adalah alasan mengapa ia memiliki perpustakaan pribadi, tempat ia menyimpan koleksi yang tak ternilai harganya. 

Pada 2015, terungkap bahwa perpustakaannya memiliki lebih dari 30.000 buku dan perpustakaannya adalah tempat favoritnya, terutama selama waktu luangnya. Sultan percaya, membaca tidak hanya membuat kita berpengetahuan tetapi juga "membantu kita membentuk etika yang unggul". Benar bahwa. Pada titik ini, aman untuk mengatakan bahwa cinta kita kepada Sultan Nazrin semakin tumbuh, sejak dia menjadi sorotan. 

Sultan yang pernah meneteskan air mata atas meninggalnya rakyat biasa, tidak diragukan lagi, adalah raja rakyat. Kerendahan hati dan belas kasihnya untuk rakyatnya, telah memberinya tempat di hati warga Malaysia.

 

Sumber: rakyatku.com


Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com



Loading...