Belum lama ini viral seseorang meninggal dunia saat berolahraga dengan menggunakan masker. Tapi, benarkah masker berbahaya digunakan saat Berolahraga? Foto/Istimewa.

Apa Benar Masker Berbahaya Digunakan Saat Berolahraga?

Ahad, 31 Mei 2020 - 17:25:00 WIB Di Baca : 417 Kali


Riauaktual.com - Belum lama ini viral anak penjual bakmi meninggal di kawasan Monas, Jakarta karena kehabisan nafas saat bersepeda.

Sebelumnya, dua remaja laki-laki di China meninggal dalam waktu satu minggu saat menjalani ujian pendidikan jasmani dengan mengenakan masker. Salah satu siswa berusia 14 tahun mengenakan masker bedah, dan yang lainnya memakai respirator N95.

Menurut outlet berita Australia 7News, kedua anak laki-laki itu “tiba-tiba” pingsan di jalur lari sekolah dan dinyatakan meninggal, hanya terpisah enam hari. Salah satu ayah siswa mengatakan bahwa gambar CCTV dari insiden tersebut menunjukkan putranya melakukan putaran lintasan atletik di kelas olahraga ketika dia jatuh.

Tidak ada bukti bahwa salah satu masker berkontribusi pada hasil yang tragis, tetapi peristiwa itu menimbulkan pertanyaan, apakah ada risiko mengenakan masker saat berolahraga?

Seperti dilansir sports.yahoo, Cao Lanxiu, seorang profesor di Universitas Kedokteran China Shaanxi mengatakan bahwa masker tidak mungkin menyebabkan orang mati lemas. 

"Saya tidak berpikir memakai masker telah menyebabkan kematian mendadak. Jika siswa ini kesulitan bernapas, dia akan menyadari hal itu dan tidak akan terus berlari dengan masker sampai jantungnya berhenti berdetak,” kata Lanxiu.

Sementara, Loren Chiu, asisten profesor di Fakultas Kinesiologi, Olahraga dan Rekreasi di University of Alberta mengatakan respirator N95 sekali pakai tidak dirancang untuk gerakan kepala atau leher yang besar, terutama bila dilakukan dengan cepat.

"Dalam hal ini, mereka hampir sama efektifnya dengan masker bedah yang tidak membentuk segel pada wajah," jelas Chiu.

“Mungkin, risiko yang lebih besar untuk respirator atau masker bedah adalah jika mereka bergerak, pemakai dapat menggunakan tangan mereka untuk menyesuaikannya, yang dapat menyebabkan menyentuh wajah mereka dengan tangan yang terkontaminasi, atau jika mereka adalah pembawa virus, mencemari tangan mereka,” jelasnya.

Respirator N95/ N99 yang dapat digunakan, biasanya memberikan kesesuaian yang lebih baik untuk gerakan kepala atau leher yang besar. Namun, kata Chiu, jika respirator berfungsi dengan baik, itu akan mengurangi aliran udara ke ruang pernapasan, yang mungkin tidak nyaman dan membuatnya sulit bernapas saat melakukan latihan intensif.

Pilihan yang lebih baik adalah masker yang dirancang khusus untuk aktivitas fisik, seperti yang dimaksudkan untuk olahraga musim dingin, tambah Chiu. Misalnya, dia memiliki perisai setengah wajah dan balaclava yang bersama-sama menutupi mulut dan hidung dan dirancang untuk bergerak dengan kepala dan leher.

Masalah potensial dengan masker kain dari jenis apapun adalah masker akan mengumpulkan uap air dari nafas mereka yang menggunakannya.

 

 

 

Sumber: sindonews.com





Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com