Perceraian Bill dan Melinda Gates Diyakini Akan Mengguncang Filantropi

Rabu, 05 Mei 2021 - 11:29:17 WIB

Perceraian Bill dan Melinda Gates diyakini akan mengguncang filantropi. Foto/The Hindu

Riauaktual.com - Yayasan Bill dan Melinda Gates , dengan dana abadi hampir USD50 miliar, menyumbangkan sekitar USD5 miliar setiap tahun untuk kegiatan amal di seluruh dunia. Tahun lalu, mereka mendonasikan USD1 miliar untuk memerangi COVID-19 melalui pemberian vaksin.

Dalam sebuah pernyataan setelah pasangan Gates mengumumkan perceraian mereka di Twitter, pihak yayasan mengatakan keduanya akan tetap menjadi ketua bersama dan wali serta tidak ada perubahan dalam organisasi yang direncanakan.

"Mereka akan terus bekerja sama untuk membentuk dan menyetujui strategi yayasan, mengadvokasi masalah yayasan, dan menetapkan arah keseluruhan organisasi," kata pihak yayasan seperti dikutip dari AP, Rabu (5/5/2021).

Terlepas dari jaminan seperti itu, beberapa mengatakan mereka khawatir perceraian itu dapat mengguncang rencana yayasan. Menurut pengajuan di Pengadilan Tinggi King County hari Senin, keluarga Gates tidak memiliki perjanjian pranikah tetapi telah menandatangani kontrak perpisahan.

Pasangan itu berjanji pada 2010 untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaan mereka - yang diperkirakan oleh Forbes sekitar USD133 miliar - ke yayasan. Pengacara perceraian mengatakan uang yang dijanjikan tidak lagi dianggap sebagai properti perkawinan. Namun masih belum jelas bagaimana perceraian dapat memengaruhi sumbangan masa depan yayasan.

“Tidak ada preseden untuk ini, untuk apa yang Gates wakili baik dalam kekayaan dan status mereka,” kata Benjamin Soskis, sejarawan filantropi dan peneliti senior di Urban Institute.

“Yang lebih penting, ini mencerminkan era baru di mana kita berada di mana para donor hidup yang terlibat ini benar-benar mendominasi lanskap dengan cara yang tidak mereka lakukan selama satu abad,” imbuhnya.

Melalui upaya filantropis mereka, Gates membentuk kembali sikap tentang kewajiban orang-orang yang sangat kaya untuk memanfaatkan kekayaan mereka yang sangat besar untuk kepentingan publik dengan cara-cara yang bertahan lama. Bertahun-tahun yang lalu, mereka membuat Giving Pledge, bersama dengan Warren Buffett, untuk membujuk rekan multi-miliuner mereka agar berkomitmen untuk memberikan sebagian besar kekayaan mereka.

Linsey McGoey, penulis "No Such Thing as a Free Gift: The Gates Foundation and the Price of Philanthropy", menduga dunia filantropi kemungkinan besar khawatir tentang perceraian pasangan Gates sebagian karena perpisahan perkawinan di masa lalu terkadang menyebabkan perubahan yang mengganggu di yayasan.

Ketika miliarder hedge fund Inggris Chris Hohn dan istrinya, Jamie Cooper, bercerai pada 2013, hal itu mengakibatkan masalah manajemen pada badan amal mereka, Children’s Investment Fund Foundation. Perceraian itu juga memicu pertikaian hukum yang berkepanjangan mengenai apakah anggota lain dari lembaga dana harus memilih untuk menyetujui hibah USD360 juta untuk badan amal baru yang didirikan oleh Cooper. Mahkamah Agung Inggris pada akhirnya tahun lalu memutuskan bahwa uang tersebut harus diberikan kepada inisiatif Cooper, Big Win Philanthropy.

“Orang-orang takut bahwa ketika perceraian seperti ini terjadi, itu benar-benar dapat menekankan ketidakstabilan seputar pemberian pribadi dan fakta bahwa pemberian pribadi sangat bergantung pada keinginan pasangan,” ujar McGoey.

“Fakta bahwa kita tidak benar-benar mengetahui konsekuensi jangka panjang dari perceraian ini atas yayasan hanya menyoroti fakta bahwa kita sebagai masyarakat terlalu bergantung pada keinginan orang-orang kaya untuk secara sukarela mendistribusikan kelebihan kekayaan mereka,” ia menambahkan.

Pada saat yang sama, beberapa ahli mencatat bahwa selama bertahun-tahun keluarga Gates, yang menikah di Hawaii pada Tahun Baru 1994, masing-masing mengejar kepentingan mereka sendiri di dalam yayasan serta dana investasi mereka sendiri yang terpisah. Sejak 2008, Bill Gates memiliki Gates Ventures. Dan, pada 2015, Melinda Gates mendirikan Pivotal Ventures, yang fokus membantu wanita dan keluarga di AS.

“Bisa dibilang, mereka sudah berpisah,” kata Soskis.

“Mereka telah muncul sebagai dua individu yang berbeda dengan pendekatan dan area fokus yang berbeda. Dan dalam beberapa hal itu mungkin membuat perceraian lebih mudah dalam pengaturan kelembagaan karena mereka sudah memiliki garis yang berbeda," terangnya.

Namun, satu perubahan yang pasti adalah bahwa ketika Bill dan Melinda Gates menangani masalah bersama sebagai pasangan kekuatan utama filantropi, orang secara alami memberikan perhatian yang signifikan. Apalagi dalam beberapa tahun terakhir, kata Soskis, dampak Melinda Gates terhadap yayasan dapat dilihat dari pendekatannya terhadap pendanaan pendidikan dan isu kesetaraan gender.

"Dia melakukan ini tidak hanya di balik pintu tertutup tetapi dengan menjadi seseorang yang membuat marah Bill Gates," kata Soskis.

“Itu sebenarnya adalah bagian dari kepribadian publiknya, identitas publiknya dan kita semua bisa melihatnya terjadi,” sambungnya.

Sebagai pemain dominan dalam pembangunan dan kesehatan global, yayasan ini memiliki pengaruh yang sangat besar sebagai donor swasta terbesar untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Itulah mengapa komentar terbaru dari Bill Gates tentang melindungi hak intelektual bagi produsen vaksin virus Corona membuat kesal beberapa pakar kesehatan global. Gates telah menentang pembagian paten intelektual untuk vaksin COVID-19, dengan alasan bahwa proses pembuatan vaksin perlu pengawasan. Beberapa kritikus menyalahkan sentimennya karena mengutamakan keuntungan daripada pasokan.

“Sangat mengecewakan mendengarnya,” kata Lawrence O. Gostin, seorang profesor hukum kesehatan global di Universitas Georgetown.

“Ini bukan hanya masalah sampingan; itu adalah masalah paling penting yang dihadapi dunia saat ini," cetusnya.

Karena yayasan telah lama berdiri dengan staf profesional yang besar, para ahli mengatakan bahwa perubahan apa pun yang mungkin terjadi karena perceraian kemungkinan besar akan meningkat dan terjadi dalam jangka waktu yang lama.

Perombakan, menurut McGoey, bahkan bisa bermanfaat untuk yayasan yang dikelola oleh tiga wali: Gates dan Buffett. Dia menyarankan bahwa memiliki organisasi yang dijalankan dengan begitu ketat oleh sekelompok kecil orang belum tentu baik untuk menciptakan keragaman ide, dan untuk memastikan bahwa perspektif ideologis yang berbeda terwakili secara luas.

Meskipun pertanyaan telah beredar tentang bagaimana perceraian dapat memengaruhi janji pasangan untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaan mereka ke yayasan, Susan Moss, seorang pengacara perceraian yang berbasis di New York yang telah bekerja dengan klien dengan kekayaan bersih yang besar, mengatakan itu seharusnya tidak terjadi.