Ayo Jaga TPS: Prabowo-Sandi 62% dan Jokowi-Ma'ruf 37%, dari 6,2 Juta Suara

Sabtu,20 April 2019 - 13:32:27 WIB

diskusi polemik sindo trijaya. ©2019 Merdeka.com/intan umbari prihatin

Riauaktual.com - Aplikasi Ayo Jaga TPS mencatat saat ini perolehan suara sementara pasangan calon presiden-wakil Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto- Sandiaga Uno unggul dibandingkan Capres-cawapres nomer urut 01 Joko Widodo- Ma'ruf Amin.

Co-Founder AyoJagaTPS.com Mochammad James Falahuddin mengatakan, perolehan suara Prabowo-Sandi 62,75 persen dan Jokowi-Ma'ruf Amin 37,25 persen.

"Data terakhir masuk suara sekitar 6,4 juta suara. Dan 62 persen, dari 02, sisanya 01," kata Mochammad James dalam diskusi Polemik MNCTrijaya, 'Pemilu Serentak yang Menghentak' di d'consulate resto dan longe, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (19/4).

Dia pun mengklaim, data yang didapat resmi dan valid. Sebab, data yang didapat berdasarkan dari data C1 setiap TPS. Masyarakat, kata dia, mengupload C1 dari TPSnya masing-masing.

"Pertama, kami yakin data kami valid. Karena pertanyaan paling mendasar memastikan bahwa data dan C1 benar-benar di-submit orang yang hadir di TPS. Untuk itu kami terpaksa, jika ingin mendaftar, NIK, plus foto KTP-nya," kata James.

Timnya pun memastikan data tersebut benar. Sebab itu setiap pengguna aplikasi harus menyertakan KTP dan nomer telepon. Dia pun menjelaskan ada beberapa wilayah yang belum terisi, seperti Kalimatan, Sulawesi, dan Papua.

"Kami memastikan data itu dari yang hadir. Memang sempat dari awal menyusun aplikasi, kalau di Sosmed terverifikasi susah. Terpaksa kami pakai NIK, nomor KTP, user 470 ribu download aplikasi," ungkap James.

"Sebarannya merata hampir seluruh Indonesia, Setengah lebih dari TPS. Data terakhir. 6,4 juta sudah merata," lanjut dia.

Sementara itu, sejumlah lembaga survei merilis hasil quick count atau hitung cepat. Dalam hitung cepat tiga lembaga survei pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin unggul dari Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Indo Baro Meter

Jokowi-Ma'ruf: 54,32 persen
Prabowo-Sandi: 45,68 persen
Surat suara masuk: 99,67 persen

Litbang Kompas

Jokowi-Ma'ruf: 54,52 persen
Prabowo-Sandi: 45,48 persen
Surat suara masuk: 97,00 persen

Poltracking Institute

Jokowi-Ma'ruf: 55,21 persen
Prabowo-Sandi: 44,79 persen
Surat suara masuk: 97,30 persen

Sementara itu, real count Komisi Pemilihan Umum (KPU) hingga pukul 5.48 WIB, Sabtu (20/4) pagi, sudah 37.075 dari 813.350 tempat pemungutan suara atau TPS yang sudah masuk. KPU mencatat suara pasangan Jokowi-Ma'ruf 3.864.982 suara atau 54,72 persen, sedangkan Prabowo-Sandi memperoleh 3.198.455 suara atau 45,28 persen..

Quick count lembaga-lembaga survei bukanlah hasil final Pemilu 2019, baik untuk pemilihan presiden maupun legislatif. Hasil resmi akan dikeluarkan oleh KPU sebagai penyelenggara Pemilu yang menjalankan amanat Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum.

Hitungan di KPU Masih Berlangsung

Saat ini proses penghitungan resmi masih dilakukan oleh KPU. Rekapitulasi dilakukan secara berjenjang, mulai dari tingkat kecamatan ke kabupaten, provinsi, hingga ke nasional.

Tahapan penghitungan dan rekapitulasi suara tertuang dalam PKPU Nomor 7 Tahun 2019 tentang Perubahan Ketiga atas Peraturan KPU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Tahapan, Program, dan Jadwal Penyelenggaraan Pemilihan Umum Tahun 2019. Proses ini dimulai dari tingkat TPS.

17 April-18 April 2019

Setelah tempat pemungutan suara (TPS) ditutup, penghitungan dimulai. Di sini masing-masing saksi dari dua calon atau partai akan ikut menyaksikan proses penghitungan.

Setelah itu dibuat berita acara, hasil penghitungan dan alat kelengkapan TPS diserahkan ke Panitia Pemungutan Kecamatan (PPK). Di seluruh Indonesia, terdapat total 809.563 TPS.

18 April sampai 5 Mei 2019

Setelah selesai di tingkat kecamatan akan diserahkan ke KPU kabupaten/kota.

20 April-8 Mei 2019

Selesai di tingkat KPU kabupaten/kota, hasil rekapitulasi diserahkan ke KPU provinsi.

22 April hingga 12 Mei

Proses penghitungan suara dilakukan di tingkat provinsi sebelum diserahkan ke KPU Pusat.

25 April-22 Mei 2019

Setelah menerima rekapitulasi dari provinsi, KPU pusat akan mempublikasikan suara sah secara nasional. 

 

Sumber: merdeka.com