Pertemuan Mengharukan Ibu & Putri yang Telah Meninggal Lewat Teknologi Virtual

Kamis, 13 Februari 2020 - 18:58:13 WIB

Foto: Youtube.com/MBCdocumentary

Riauaktual.com - Seorang ibu asal Korea Selatan menangis sejadi-jadinya saat mendapat kesempatan untuk mengucapkan salam perpisahan kepada putrinya yang telah meninggal dunia melalui teknologi virtual reality (VR).

Jang Ji-sung tak pernah menyangka jika penyakit leukimia (kanker darah) bakal menyerang putrinya yang baru berusia 7 tahun.

Seperti ibu-ibu lainnya, Ia juga ingin melihat putrinya tumbuh dewasa, ceria, mencapai cita-citanya, menikah dan memberikan cucu untuknya.

Tapi mimpi itu tampaknya tak mungkin lagi dapat terlaksana. Ya, putrinya bernama Nayeon dipaksa menyerah oleh Leukimia.

Nayeon tak bisa bertahan lama, ia meninggal sebulan setelah didiagnosis terserang Leukimia.

 

Pertemuan Kembali

 

Hal itu menjadi penyesalan terdalam bagi Ji-sung karena ia dan suami tak berada di samping putrinya untuk terakhir kali.

Mereka tak sempat mewujudkan rencana piknik saat Nayeon keluar dari rumah sakit, dan juga tak sempat mengucap selamat tinggal.

Hal itu lah yang terus membuatnya sedih. Hingga tiga tahun setelahnya, Jo-sung mendapat kesempatan untuk bisa kembali melihat putrinya.

Melansir independent.co.uk, Jang Ji-sung mengambil bagian dalam sebuah program acara dokumenter berjudul Met You.

Dalam acara itu, tim produksi membuat video VR untuk membuat Ji-sung bisa bertemu lagi dengan putrinya.

" Mungkin itu surga yang nyata. Saya bertemu Nayeon, yang memanggil saya dengan senyum, untuk waktu yang sangat singkat, tetapi itu adalah waktu yang sangat bahagia. Saya pikir saya memiliki impian yang selalu saya inginkan," ucap Ji-sung.

Terlihat dalam video di akun youtube MBCdocumentary dimana Ji-sung menangis saat menggunakan kacamata VR saat kembali bertemu anaknya.

 

Transkip Videonya

 

Nayeon: Bu! ibu, dari mana saja kamu?

Jang Ji-sung: Saya? Saya selalu -

N: Bu, apakah kamu memikirkan saya?

J: Setiap hari ...

N: Bu, saya sangat merindukanmu. dan sangat ingin melihatmu

J: Saya juga sangat merindukanmu. [Ji-sung mencoba menyentuhnya.] Nayeon saya. Nayeon ... apakah kamu baik-baik saja? Ibu sangat ingin melihatmu. Nayeon, kamu baik-baik saja, kan? Oh ... Nayeon saya yang cantik.
Ibu sangat merindukan, ibu sangat merindukanmu.

N: Bu, apakah saya cantik?

J: Ya

N: Saya bukan, bukan?

G: Ya. Kamu sangat cantik, Nayeon saya.
Nayeon. Saya hanya ingin menyentuh kamu sekali lagi.

 

Menit 2:40

 

N: Ibu saya kedinginan!

J: Kenapa? Kenapa kamu kedinginan?

N: Bu, ulurkan tanganmu seperti ini.

J: Seperti ini?

N: Bu, rasanya enak memegang tangan saya, kan?

J: Ya, saya ingin memegang tangan kamu.

N: Tetapi jika kita berpegangan tangan seperti ini, maka kita melayang ke langit / langit!

J: Ya? Oh, Nayeon, kamu memakai sandal jepit favorit kamu.

N: Bu, apakah Anda takut?

J: Saya tidak takut.

 

Menit 3:35

 

N: Boo! Biar saya tunjukkan sesuatu yang cantik!

J: Ini kuda poni

N: Hari ini, ibuku datang! Katakan Hai!

J: Hai!

N: Bu, duduk di sini!
Saya disini?

N: Cepat!

J: Baiklah saya lakukan.

N: Bu, mari merayakan hari ulang tahunku.
1, 2, 3, 4 .... 1, 2, 3, 4 ... taruh lilin ini untukku.

J: Oke.

N: Ohh, betapa cantiknya!

J: (Bernyanyi selamat ulang tahun)

 

Menit 5:35

 

N: Keinginan saya! Pastikan ayah berhenti merokok. Dan jangan biarkan kakak dan adik perempuan saya bertengkar. Saya tidak ingin adik perempuan sakit. Dan ummm .... Saya tidak ingin ibu menangis lagi.
Bersama: 1, 2, 3!

N: Saya pikir sup rumput laut Anda adalah yang paling enak.

J: Itu benar. kamu memang menyukai masakan saya. Dan kamu masih menyukainya ...

N: Wow, bu, lihat! Bunga-bunga kentang mekar!

J: Kamu benar! Hei ... kamu baru saja ke sana beberapa saat yang lalu. [Dia melambai.]

N: Bu, kemarilah! Mengherankan! Bu, kamu bisa lihat aku tidak sakit lagi, kan?

L: Itu benar. Kamu seharusnya tidak sakit. Kamu tidak bisa.

N: Bu, kamu sedih? Jangan menangis lagi.

J: Saya akan. Saya akan berhenti menangis. Dan aku tidak akan menjalani hidupku hanya merindukanmu, tapi malah mencintaimu. Bahkan lebih setiap hari.

N: Kamu tahu bu? Saya benar-benar menulis surat untuk kamu.

J: Benarkah?

N: Ingin saya membacakannya untuk kamu?

J: Ya!

N: Bu, kita selalu bersama, kan? Jika kita bertemu lagi, mari kita banyak bermain!

J: Oke.

N: Saya akan memikirkan kamu sepanjang waktu.

J: Terima kasih. Saya harap kamu tahu saya sangat mencintaimu. Dan di mana pun kamu berada, saya akan menemukan kamu di sana. Saya masih memiliki beberapa hal untuk dilakukan di sini, tetapi ketika saya sudah selesai, saya akan datang mencari kamu dan bersama Anda selamanya, oke? Dan ketika itu terjadi, kita akan bahagia bersama. Aku mencintaimu, Nayeon.

N: Bu, saya lelah. Jangan tinggalkan aku (tetap dekat denganku). Ibu, selamat tinggal. Aku cinta kamu.

J: Saya juga. Sampai jumpa.

 

Ini Videonya

Sumber: Dream.co.id