Langit malam berbintang/ilustrasi

Ketika Peradaban Islam Mengobservasi Langit

Kamis,07 Desember 2017 - 20:37:39 WIB Di Baca : 2277 Kali

Riauaktual.com - Setelah ekspansi Islam tahap awal berhasil dilakukan, kaum Muslim mulai tertarik untuk mengobservasi langit. Pengamatan terhadap berbagai fenomena yang terjadi luar angkasa gencar dilakukan umat Islam karena desakan kebutuhan akan jadwal yang tepat, penetapan kalender serta penentuan jadwal shalat. Aktivitas ini pun mendapat dukungan dan sokongan dari para khalifah.

Untuk menguak rahasia langit, peradaban Islam pun membangun observatorium astronomi. Observatorium merupakan sebuah lokasi untuk mengamati langit dan peristiwa yang terjadi di luar angkasa, tempat ini dilengkapi perlengkapan yang diletakkan secara permanen. Peradaban Islam dianggap telah berjasa besar dalam meletakkan dasar-dasar observatorium modern.

''Seringkali pendirian observatorium didorong minat kerajaan terhadap astrologi,'' ungkap Howard R Turner dalam bukunya bertajuk ''Science in Medieval Islam, An Illustrated Introduction. Berdasarkan catatan sejarah, observatorium astronomi Islam pertama kali dibangun pada era kejayaan Dinasti Abbasiyah.

Observatorium tertua yang di dunia Islam adalah Shammasiyah. Tempat pengamatan fenomena langit itu dibangun Khalifah Al-Mamun di kota Baghdad sekitar tahun 828 M. Pembangunan observatorium itu sangat terkait dengan pusat gerakan intelektual Kekhalifahan Abbasiyah - Bait Al-Hikmah - yang juga didirikan Al-Mamun.

Al-Mamun mengundang para astronom untuk melakukan pengamatan terhadap Matahari, Bulan dan planet-planet. Hasil pengamatan para astronom di era kejayaan Dinasti Abbasiyah itu diabadikan dalam sebuah buku bertajuk ''Mumtahan''. Pada abad itu, pengamatan dan pengkajian terhadap fenomena langit juga dilakukan Bani Musa bersaudara di Kota Baghdad.

Salah satu pencapaian penting yang dilakukan Bani Musa di Observatorium Shammasiyah adalah studi tentang Ursa Major -- Ursa Major alias "Beruang Besar" yang dikenal pula sebagai "rasi biduk", "bintang biduk", atau "bintang tujuh". Ursa Major merupakan rasi bintang yang tampak sepanjang tahun di belahan utara langit.

Kalangan pelaut menjadikan rasi itu sebagai petunjuk untuk memperkirakan titik utara langit, dengan menarik garis lurus dari dua bintang (alfa dan beta) terterang ke arah horison. Di Observatorium Baghdad itu pula, Bani Musa berhasil mengukur ketinggian maksimum dan minimum Matahari. Mereka juga sudah mampu mengamati fenomena gerhana Bulan. (wan)

 

Sumber: republika.co.id


Share Tweet Google + Cetak

Loading...
Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com