Sejumlah Gua Peninggalan Jepang Ditemukan di Malang

Kamis,12 Oktober 2017 - 23:26:35 WIB Di Baca : 1441 Kali

Riauaktual.com - Sejumlah gua yang diperkirakan merupakan peninggalan Jepang saat menjajah Indonesia pada tahun 1942 sampai 1945 ditemukan di Kelurahan Songgokerto, Kota Batu, Jawa Timur.

Terdapat enam lubang gua yang diperkirakan ada di lokasi itu. Mulut keenam gua itu berjejer dalam satu kontur tanah di salah satu perbukitan milik Perhutani. Meski demikian, mulut gua sudah tidak tampak. Hanya ada bebatuan besar dan semak belukar yang diperkirakan telah menutupi lubang gua tersebut.

Arkeolog pada Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur, Nugroho Harjo Lukito mengatakan, harus ada upaya pembersihan di mulut gua supaya terlihat lubangnya. "Supaya lebih terlihat lagi harus dilakukan pengupasan. Mulut gua harus kelihatan," katanya saat meninjau gua tersebut, Kamis (12/10/2017).

Dia menyebut, gua itu diperkirakan merupakan tempat tentara Jepang menyembunyikan senjatanya. Selain itu, gua itu juga menjadi tempat persembunyian dan pelarian tentara Jepang dari kejaran musuh.

Apalagi, salah seorang warga yang pernah memasuki gua itu menyebutkan bahwa rongga gua bercabang - cabang. Ada gua yang terhubung satu sama lain dan ada rongga gua yang tembus ke balik bukit. "Menurut informasi rongga gua ada yang tembus di balik bukit. Memang pada masa kolonial yang paling banyak memakai gua adalah Jepang," katanya.

Gua - gua itu diperkirakan sengaja di bangun oleh tentara Jepang sebagai benteng pertahanan dari serangan musuh. "Kalau selama ini yang kita lihat gua buatan. Jadi mereka menggali tanah kemudian di bagian atas diberi tiang - tiang supaya tidak runtuh," ujar dia.

Seger Sukijo (78) warga setempat mengaku bahwa dirinya masih mendapati gua - gua itu waktu masih kecil. Bahkan ia mengaku sering masuk ke dalam gua tersebut.

"Dulu itu setahu saya pada tahun 1951 masih kelihatan nampak betul. Truk saja masuk ke dalam gua. Pada waktu saya mengembala kambing ini sering masuk. Biasanya ini buat berteduh kalau hujan," katanya.

Namun tidak semua mulut gua masih terbuka pada waktu itu. Dari enam gua, dua lainnya sudah tertutup.

Sukijo mengatakan, dari cerita yang di dapat dari pendahulunya, gua itu merupakan gua peninggalan Jepang. "Dulu katanya kakek saya peninggalan pada waktu penjajahan Jepang," katanya.

Dia mengatakan, rongga gua tidak lurus. Ada rongga yang bercabang dan menghubungkan dengan gua yang lain. Bahkan ada rongga yang tembus ke balik bukit. "Di sini (rongga) tidak lurus terus. Bercabang - cabang seperti kamar - kamar. Ada yang sampai tembus ke balik bukit sana," katanya.

Menurut dia,  mulut gua itu tertutup karena terkena longsor. Namun ia tidak memastikan longsor itu terjadi di tahun berapa.

Sampai sejauh ini, pihak BPCB Jawa Timur belum merencanakan eksavasi terhadap temuan gua itu.(Wan)

 

Sumber: kompas.com

Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com



Loading...