Kolase/Facebook Andi Rusli (Anak korban)

Saat Dibacok Suami Hingga Tewas, Diduga Sumarni Tengah Gendong Bayinya, Begini Kondisi Sang Anak

Rabu,13 September 2017 - 18:52:50 WIB | Di Baca : 11539 Kali

Riauaktual.com - Kisah tragis yang dialami Sumarni membuat warga sekitar rumahnya di Desa Balam Jaya Kecamatan Tambang, diliputi rasa haru.

Cerita demi cerita di balik pembunuhan oleh suaminya, AAA, begitu pilu.

Seorang tetangga korban yang tak bersedia menyebutkan namanya, menduga, korban berupaya melindungi bayinya dari amukan sang suami.

Parang AAA nyaris mengenai bayi yang baru berusia sembilan bulan itu.

Saat pelaku mengamuk, korban sedang menggendong bayi itu.

"Bayi hampir kena bacok. Mungkin pas mengelaklah kena punggungnya (korban)," ujar Buyung dibenarkan warga lain.

Setelah kena bacok, bayi malang itu lepas dari pelukan korban. Aza berhasil diselamatkan korban setelah lari dari rumah, tempat kejadian.

Korban lari dari rumah bersama bayi perempuannya dan Ilham, bocah laki-laki kakak Aza. AAA ditinggalkan seorang diri di rumah.

Sumarni, korban pembacokan oleh suaminya sendiri, AAA meninggal di RSUD Arifin Achmad, Pekanbaru, Rabu (13/9/2017).

Ia sempat dilarikan warga kerumah sakit. Saat itu kondisinya kritis.

Beberapa bagian tubuhnya terdapat luka menganga akibat benda tajam. Seperti di kepala bagian belakang, bahu, tangan dan perut.

Warga Dusun Sri Jaya Desa Balam Jaya Kecamatan Tambang, Kampar yang melihat korban sempat memberikan pertolongan.

Mereka membalut luka korban setelah itu dibawa ke rumah sakit di Pekanbaru.

Belum diketahui pemicu korban menghabisi istrinya itu.

Kepala Desa Balam Jaya Kecamatan Tambang, Abdullah tidak dapat menjelaskan kisah tragis yang menimpa warganya itu.

Cerita dari tetangga korban, menyebutkan bahwa AAA baru saja menunaikan Sholat Dzuhur, Selasa (12/9/2017).

Tetangga mendadak heboh setelah korban lari keluar rumah dengan tubuh berlumur darah. Ibu malang itu meminta tolong.

Warga langsung memberi pertolongan dengan membalut luka pada tubuh korban.

Kemudian melarikan korban ke rumah sakit di Pekanbaru.

Namun nyawa korban tak terselamatkan setelah beberapa jam mendapat perawatan.

Abdullah mengatakan, setidaknya ada lima titik luka menganga pada jasad korban.

Tersebar di kepala bagian belakang, bahu, tangan dan perut.

AAA diduga membabi buta membacoki korban.

Informasi yang dihimpun dari pihak keluarga, Muzar, korban mengalami luka di bagian kepala dan tubuh lainnya terkena senjata tajam.

Korban terlibat pertengkaran hebat dengan suaminya di rumah mereka, Selasa (12/9/2017) sore.

Namun Muzar tidak tahu pemicu pertengkaran itu sehingga Ad sampai tega membunuh istrinya.

"Abang itu (Ad) kurang juga sinyalnya," katanya ketika dihubungi, sebagaimana dikutip dari tribunnews.com Rabu siang.

Kurang sinyal yang ia maksud, memiliki gangguan jiwa alias stress.

Muzar mengatakan, korban akan dikebumikan setelah putri sulungnya tiba dari Batam, Kepulauan Riau, Rabu sore

 

Share Tweet Google + Cetak

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @riauaktual dan LIKE Halaman Facebook: RiauAktual.com