HOT TOPIC

Desa Kuala Sebatu, Inhil Miliki Sawah 1700 Hektar

Dibaca: 7130 kali  Jumat,30 Desember 2016 | 10:17:59 WIB
Desa Kuala Sebatu, Inhil Miliki Sawah 1700 Hektar Ket Foto : sawah

RIAU (RA) - Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir kini terus mewujudkan tekad guna mengembalikan gelar sebagai daerah lumbung padi Riau. Salah satunya adalah dengan membuka kembali lahan-lahan yang selama ini tidak digarap.

Hal ini terihat di Desa Kuala Sebatu, Kecamatan Batang Tuaka, Indragiri Hilir. Di desa ini luas sawah mencapai 1700 hektar. "Luas tersebut belum termasuk lahan tidur (belum digarap), jadi masih besar potensinya. Dari jumlah penduduk yang lebih kurang sekitar 3876 jiwa, 90 persen memiliki mata pencarian bertani dan berkebun," ungkap Yanti, Kepala Desa Kuala Sebatu, saat dikunjungi wartawan ke kantornya kemarin.

Maka tak heranlah, kata Yanti, mayoritas penduduk masyarakat Desa Kuala Sebatu menggantungkan hidupnya dari bertani. Gudang-gudang tempat menampung dan memproses padi tersebut menjadi beras, juga mudah kita jumpai disana. Saat ini, menurut Yanti, terdapat 40 gudang tersebut.

"Nanti setelah diproses di gudang-gudang itu, baru dibawa keluar. Seperti ke Tembilahan dan daerah-daerah lainnya," jelas Yanti pula.

Namun sayang, ucap Yanti, kondisi jalan desa yang masih memprihatinkan membuat masyarakat kesulitan mendistribusikan hasil pertaniannya. Hal ini semakin parah, setelah jalur air melalui Sungai Batang Tuaka juga tidak dapat diakses pada saat musim kering.

"Kalau musim kering jadi susah membawanya (hasil pertanian, red) lewat sungai, jadi terpaksa lewat jalan poros yang kondisinya juga memprihatinkan," keluh Yanti.

Tapi kini, jelasnya, masalah ini sedikit demi sedikit bisa teratasi. Hal ini tepatnya, kata Yanti pula, sejak Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir dibawah kepemimpinan Bupati H M Wardan meluncurkan Program Desa Maju Inhil Jaya (DMIJ). Melalui program tersebut Desa Kuala Sebatu memiliki dana yang besar hingga bisa membangun dan memperbaiki jalan yang merupakan akses utama masyarakat Kuala Sebatu membawa hasil pertanian mereka.

"Alhamdulillah sejak adanya DMIJ kami sudah mulai bisa membangun dan memperbaiki jalan yang rusak. Sehingga hasil-hasil pertanian masyarakat yang semual susah untuk diangkut ke pasaran, kini telah mulai lancar," katanya.

Leganya lagi, sambung Yanti, pada 2015 lalu pemerintah provinsi dan pemerintah pusat yang turut pula mengucurkan dana desanya. Sehingga kini dana pemerintah desa semakin besar, hingga bolume kegiatan yang diselenggarakan semakin besar pula.

"Untuk tahun ini saja kita telah membangun jalan-jalan desa lebih dari 2 kilometer panjangnya. Itu terdiri dari jerambah beton, rabat beton dan pembangunan badan jalan," paparnya.

Pembangunan yang berjalan maksimal dengan anggaran desa yang besar tersebut membuat Yanti berharap pula agar bantuan dana untuk desa tak berhenti di tahun-tahun berikutnya. Dengan begitu, katanya, pembangunan yang memang masih diperlukan dapat dilanjutkan.

"Tentu lebih banyak yang bisa dilakukan dengan dana desa ini. Kedepan jalan itulah yang akan di utamakan, akan kita perpanjang terus karena hal inilah yang sangat diperlukan oleh masyarakat kami saat ini. Makanya kami berharap agar pemerintah baik kabupaten, provinsi dan pusat dapat teruus mengucurkan dananya ke desa sehingga desa dapat  terus melaksanakan pembangunannya," pungkas Yanti. (Dr)


Akses RiauAktual.Com Via Mobile m.riauaktual.com

TULIS KOMENTAR

comments powered by Disqus
shadow