HOT TOPIC

Ini pengakuan sopir angkot rekan kerja Ramlan Butar Butar

Dibaca: 8853 kali  Kamis,29 Desember 2016 | 00:36:28 WIB
Ini pengakuan sopir angkot rekan kerja Ramlan Butar Butar Ket Foto : Terduga pelaku pembunuhan di Pulomas. ©2016 merdeka.com

NASIONAL (RA) - Ramlan Butar Butar (51) sempat narik angkot meskipun menjadi buronan polisi setelah melakukan perampokan secara sadis di sebuah rumah mewah di Pulomas, Pulogadung, Jakarta Timur. Dalam aksinya, pelaku membunuh enam orang sekaligus, dan lima lainnya luka-luka. Pelaku menyekap semua korban di kamar kecil 2x1 meter.

"Dia narik penumpang gantian sama saya, karena angkotnya hanya satu, nah dia yang suka ngegantiin saya," kata teman Ramlan, Jaspen Purba (48) kepada wartawan di lokasi penangkapan Ramlan, di Jalan Kalong, Kecamatan Rawalumbu, Kota Bekasi, Rabu (28/12) malam, seperti dikutip dari merdeka.com.

Ramlan Butarbutar biasa mengoperasikan angkot K-11 jurusan Rawalumbu-Terminal Bekasi. Ia mengatakan, Ramlan biasa berangkat narik angkot mulai pukul 05.00 WIB, dan baru pulang ke rumah kontrakannya sekitar pukul 22.00 WIB.

"Setiap lima jam sekali gantian sama saya. Dia tak ada masalah, orangnya baik, setoran juga lancar," katanya.

Lantaran tak ada gelagat mencurigakan, dia mengaku tak menaruh curiga. Terakhir, ia mengaku bertemu dengan Ramlan pada pagi hari tadi untuk mengambil kunci mobil angkot. Ketika berkunjung ke rumah kontrakan Ramlan, Jaspen mengaku melihat orang asing di dalam.

"Saya tidak kenal, setelah mengambil kuncil, saya lalu pergi lagi," katanya.

Sore harinya, ia terkejut mendengar kabar bahwa kawannya ditangkap polisi karena terlibat perampokan di Jakarta Timur. Karena penasaran, Jaspen pun mengecek langsung ke rumah kontrakan Ramlan.

"Ternyata benar, sampai di sini sudah rampai, banyak wartawan dan warga. Sedangkan gang masuk ke rumahnya sudah dipasang garis polisi," katanya.

Seperti diketahui, perampokan sadis terjadi pada Senin (26/12) sore di Jalan Pulomas Utara Nomor 7A, Kayu Putih, Pulogadung, Jakarta Timur. Rumah mewah itu milik Ir Dodi Triono.

Dalam kejadian itu enam orang tewas. Identitas korban yakni, Dodi Triono (59) selaku pemilik rumah, Diona Arika Andra Putri (16), Dianita Gemma Dzalfayla (9) anak ketiga dari Dodi, Amel teman anak korban, Yanto sopir, dan Tasrok (40) sopir.

Sedangkan korban selamat yakni, Emi, Zanette Kalila Azaria, Santi, Fitriani, dan Windy (23). Para korban masih dalam perawatan intensif karena mengalami trauma berat.


Akses RiauAktual.Com Via Mobile m.riauaktual.com

BERITA TERKAIT

TULIS KOMENTAR

comments powered by Disqus
BERITA TERKINI
shadow